31 December, 2007

Salam kasih dari saya di bumi UKM.

Hari pertama untuk semester akhir pengajian saya ini, cukup membosankan. Saya jadi muram sepanjang hari ini. Tidak tahu apa yang hendak dilakukan. Kelas-kelas belum lagi bermula malah kelas tutorial untuk modul hadith satu pun belum lagi dikeluarkan jadualnya. Apa yang membuatkan saya lebih hilang mood apabila penyelia tesis saya tidak ada di jabatan hari ini, akibatnya kerja-kerja penulisan saya tepaksa saya tangguhkan. Sepatutnya saya sudah mula menulis untuk bab yang keempat, tetapi ada perkara yang perlu saya bincangkan dengan ustaz dan meminta saranan beliau. Tapi nampaknya…

Entah kenapa tiba-tiba saya rasa sunyi yang amat sangat. Lalu saya jadi buntu untuk menulis sesuatu yang baik untuk dikongsikan. Mm..mungkin kerana kesihatan saya yang tidak beberapa baik 2-3 hari ini…mungkin kerana saya masih ingatkan emak di rumah, mungkin kerana saya risau dengan tesis saya…entahlah,segalanya mungkin.

Bila saya sendirian saya sering mengingatkan kebaikan suami saya kepada saya. Bagaimana beliau melayani kerenah dan telatah saya yang manja dan kadang-kadang mengada-ngada, bagaimana beliau sabar melayan saya ketika saya sakit dan memerlukan bantuan dan banyak lagi kebaikan-kebaikannya yang sukar untuk saya hitung dan ucapkan. Suami saya terlalu baik terhadap saya. Alhamdulillah….Allah berikan nikmat itu kepada saya. Mungkinkah saya sebenarnya sedang kerinduan.mmm, saya tidak menafikan kemungkinan ini. Akhirnya saya perlu mengaku bahawa berpisah itu tidak ada manisnya tetapi banyak hikmahnya….

Semalam saya menerima satu sms berbunyi;

“Salam perantauan.Kaifa hal zaujah Yazid?Doakan ana. Ana akan melalui musim imtihan bermula 1.1.08 sehingga 20.1.08. Maafkan segalanya dan doakan ana”

Nombor hp mesir tertera di skrin hp saya. Saya tahu siapa pengirimnya. Sms itu sebenarnya diakhiri dengan nickname nya yang tidak dapat saya nyatakan disini. Saya termenung seketika..saya teringatkannya malah wajahnya juga terbayang dimata. Mengapa…..mengapa dia masih mengharapkan kemaafan dari saya..mengapa juga dia masih mengharapkan doa dari saya. Bukankah sudah acapkali saya katakan padanya bahawa telah saya maafkan dan layakkah saya mendoakan kejayaan untuknya. Adakah dia lupa, Saya ini siapa pada dirinya? Namun sebagai saudara seislam saya perlu mendoakan kebaikan untuk dirinya. Biarlah tiada dendam diantara saya dan dia..biarlah semuanya berakhir…walaupun sebenarnya saya benar-benar terluka!

0 Comments:

Post a Comment