20 November, 2007

"Boleh terima tak?" tanya seorang ustaz kepada saya selepas dia menjelaskan 'sesuatu' kepada saya. Saya tersenyum lalu menganggukkan kepala.Kemudian ustaz tersebut ketawa dan berkata:
"Tengok..saya baru 'ayat' sikit dah le terima!" ish!geramnya saya! Suka betul dia bila saya memberikan persetujuan saya keatas ideologi yang baru dibentangkannya kepada saya. Tapi...biarlah!saya tak mahu mengulas tentang ideologinya dan saya pun sebenarnya tak nak kongsi dengan anda apa yang dibincangkannya dengan saya. Ala...bagi saya perbincangan tadi, adalah luahan hati seorang lelaki yang mengharapkan ada insan yang bernama perempuan memahami apa yang dia inginkan untuk masa hadapan dalam hidupnya. 'Ala kulli hal...semuanya itu rahsia saya dengan ustaz itu ;)

Tapi sejak pulang dari berjumpa dengannya.... rasa sedih secara tiba-tiba menyelinap masuk ke dalam diri saya. Mungkin dia menyentuh tentang keputusan peperiksaan saya. Apabila dia mengutarakan tentang peperiksaan, saya jadi tidak tenteram semula. Saya memikirkan tentang bagaimanakah keputusan peperiksaan yang bakal saya terima semester ini? Tidak tahu..kenapa tiba-tiba saya sesedih ini....
tidak ada insan yang memahami....kerana manusia disekeliling saya tidak mahu memahami
mereka merasakan saya sudah cukup hebat...
kadang-kadang tak tahu nak kata apa...
dan seperti biasa..saya cuma ada satu tempat pengaduan dan pergantungan yang terlalu agung...
diatas sejadah jualah dahi saya mencecah..
memohon kekuatan..
memohon ihsan...
kerana saya selalu sedar apa yang saya miliki adalah milikNya..
apa yang saya nikmati dan kecapi adalah hakNya...
SIAPALAH SAYA TANPA ALLAH S.W.T.

0 Comments:

Post a Comment