19 November, 2007

Bismillah

Segala puji itu hanya layak untuk Tuhan semesta ‘Alam yang menjadikan setiap hidup manusia itu tidak pernah sunyi daripada ujian dan dugaan. Alhamdulillah, semester 1 tahun 3 telah melabuhkan tirainya. Berakhirnya peperiksaan Etika Moral jam 10.00 pagi tadi, maka berakhirlah juga sesi pembelajaran saya pada sem ini. Semester ini adalah semester penuh dugaan dan semester penuh dengan ujian yang cukup menguji kesabaran saya. Bermula dengan penginapan saya dan rakan-rakan di taman tenaga, (kerana duduk di sana saya menjadi murung dan terlalu letih yang mengakibatkan saya banyak terlena di dalam dewan kuliah dan tutorial), banyak nota-nota saya tergendala, saya belajar last minute, kelas lesen memandu yang sering mengecewakan saya dan berakhir dengan peperiksaan yang saya sendiri sukar untuk jangkakan bagaimanakah keputusannya kelak. Semester ini banyak yang pahit dari yang manis….

Tak mengapalah, saya tidak mahu banyak memikirkan apa yang telah lalu, yang penting kini saya sedang sibuk menyiapkan proposal untuk penulisan ilmiah (penulisan ilmiah adalah penulisan seperti tesis bagi pelajar pra siswazah tahun 3, UKM sebagai syarat untuk memiliki ijazah sarjanamuda). Penulisan ilmiah saya ini lebih banyak menjurus kepada kajian hadith (takhrij al-Hadith), walaupun ianya banyak tertumpu pada kajian hadith tetapi saya juga perlukan banyak pembacaan dan rujukan. Dengan itu saya perlu menyiapkan satu proposal yang terbaik untuk menyokong tajuk saya. (tajuk masih rahsia…hehhe).

Petang ini saya suka untuk menyentuh mengenai satu perkara yang menyedihkan jiwa saya. Sebenarnya kesedihan ini telah saya rasakan pada hari khamis yang lalu. Tetapi memandangkan saya perlu memberikan penumpuan kepada peperiksaan, dengan rasa terpaksa saya ketepikan dahulu rasa tersebut.

Hari khamis yang lalu saya dikejutkan dengan sebuah perkongsian sajak daripada seorang anak murid saya diblog ahlulquranpts. Bila membaca tajuknya sahaja sudah membuatkan saya terkejut kerana tajuk itu amat saya kenali dan saya yakin ia adalah penulisan saya. Saya semakin terkejut apabila meneliti satu persatu bait-bait kata ayatnya kerana ia bukanlah hasil penulisan saya yang asal seratus peratus. Walaupun sajak itu telah lama saya hasilkan tetapi saya masih ingat lagi bait katanya. Untuk memuaskan hati saya, saya memeriksa kembali email-email saya yang lama-lama. Akhirnya pencarian saya berakhir apabila saya menjumpai sebuah email yang bertajuk “Aku sebagai si ‘Alim’. Sah…sudah terang lagi bersuluh…ia sebenarnya milik saya. Apa yang membuatkan saya yakin ia adalah hasil penulisan saya kerana saya menulis kata-kata itu kerana terkesan dengan sikap rakan-rakan saya yang berpengajian agama tetapi seperti orang yang jahil tentang agama. Saya meluahkan rasa kesedihan saya melalui sajak itu dan mengemailkan kepada rakan-rakan saya sebagai kata-kata muhasabah diri di yahoogroups milik saya (al-sagoffiyyat_44, amiraat dan ukhwah_iptqm) sebagai nasihat dan peringatan bersama. Itulah tujuan asal tercetusnya bait-bait kata Aku sebagai si ‘Alim. Atas sebab itu juga saya terkejut bagaiaman anak murid saya boleh mendapatkan kata-kata itu. Setahu saya saya tidak pernah menyampaikan kepadanya.

Tetapi khamis lalu, saya menjumpai kata-kata itu dalam keadaan telah diplagiatkan. saya mengajukan persoalan kepada anak murid saya,’Adilah melalui sms, kata ‘Adilah:

“Dr buku DQ gitu..mcm koleksi2 artikel. Ana tak ubah pape pun ustazah!Betuuuul..ana copy mutlak-mutlak dari artikel tu..mane ana pandai nak tukar2..btw, ustazah buat ke? (sajak tu) Masya Allah!syabas ;) bagus betuii nahhh *winks*”


Dari buku DQ? Maknanya, hasil karya saya telah di terbitkan. Saya bertambah terkejut! Sebenarnya saya tidak kisah seandainya, ada pihak yang berkenan mengambil kata-kata saya sebagai manfaat untuk orang lain. Yang saya kisahkan apabila ia diubah. Kerana bagi saya setiap apa yang saya hasilkan amat istimewa dan setiap apa yang saya luahkan menjadi bentuk sajak sememangnya mengandungi makna tersirat dan cukup berharga, namun apabila ia diubah tanpa kebenaran saya (walaupun perubahan yang sedikit), saya rasa bahawa hak milik saya tidak dihormati (kerana bukan senang dan memikirkan kata-kata untuk meluah rasa..ianya kadangkala memakan masa dan memerlukan hikmah yang tinggi). SAYA TIDAK SUKA!!

Benar, mungkin orang yang mengubah tidak tahu siapa penulis asalnya. Tetapi orang yang mengubah itu perlu menyatakan bahawa penulisan itu adalah penulisan yang telah diubah suai dan perlu menyatakan yang asalnya, perlu menyatakan dari mana sumbernya, perlu menyatakan mana yang diubah, perlu menyatakan atas sebab apa diubah tanpa mengakui bahawa itulah hak ciptanya yang asli. (Hah…kan dah macam nak kaji hadith ni…sebab itu penting mentakhrij hadith agar kita tahu palsu ke tidak..sahih ke tidak) malah dalam penulisan akademik manapun, wajib keatas penulisnya menyatakan sumber dan menyatakan setiap kata-kata itu milik siapa. Semuanya untuk mengelakkan plagiarisme! Agar hak milik orang lain terpelihara, dan orang lain tidak mengambil kesempatan diatas usaha orang lain.

mmmm….penat saya membebel hari ni..heheh…apapun saya maafkan orang itu.Mujurlah yang diubah dan ditambah SEDIKIT SAHAJA. Jadi saya tidaklah marah sangat-sangat heheh. Moga ia memberi manfaat kepada semua yang menghayatinya. Tetapi kalau boleh, saya nak berjumpa dengan orang itu, saya nak beritahu pada dia…bahawa itu adalah hasil karya saya ( ni bukan nak sombong tau tapi Cuma nak mempertahankan hak saya sahaja :)

Akhir sekali, dibawah ini saya sertakan kata-kata ‘Aku sebagai si ‘Alim yang asal dan yang tidak asal:

Bismillah

Aku sebagai si A'lim
tunduk kaku meneliti diri
malu akan hakikat diri
dipandang insan sebagai berisi
tapi diri bagai rumah kosong penuh sepi.

Aku sebagai si A'lim
punya sijil,diploma dan ijazah tinggi
ulumul Islam itulah ilmu diceburi
berhabis waktu dan wang ringgit demi impian suci
tapi sayang, masih buta dalam mempraktik syariah islam itu sendiri.

Aku sebagai si A'lim
walau tahu tapi kadangkala pura2 tidak mengerti
masih samar2 dalam menentukan aurat diri sendiri
masih buta dalam batas pergaulan dgn insan ajnabi
masih memandang sebelahmata
akan hakikat dosa dan pahala.

Ya Allah,
aku sebagai si A'lim (org yang mengetahui)
memohon agar hidayah Mu sentiasa bersama
dalam menunaikan kata2 yang terpatri di dalam solat lima waktu ku
"inna solaati wanusuki wamahyaya wamamati LILLAHIRABBIL A'LAMIN.

Bukti berakalnya seseorang adalah melalui perbuatannya
dan bukti berilmunya seseorang adalah melalui kata-katanya dan penulisannya.. SH
Khamis 11.12.2003

Berikut adalah adalah yang tidak asal:

AKU SEBAGAI SI 'ALIM, TUNDUK KAKU MENELITI DIRI, MALU AKU AKAN HAKIKAT DIRI, DIPANDANG INSAN SEBAGAI BERISI, TAPI DIRI BAGAI RUMAH KOSONG PENUH SEPI...

AKU SEBAGAI SI 'ALIM, PUNYA SIJIL, BAKAL MEMPEROLEHI DIPLOMA DAN IJAZAH TINGGI, ULUMUL ISLAM, ULUMUL QURAN, ITULAH YANG DICEBURI. BERHABIS WAKTU DAN WANG DEMI IMPIAN SUCI. TAPI SAYANG MASIH BUTA DALAM MEMPRAKTIKKAN SYARI'AH ISLAM ITU SENDIRI...

AKU SEBAGAI SI 'ALIM, WALAU MENGERTI, TAPI KADANGKALA PURA-PURA TAK MENGERTI, MASIH SAMAR-SAMAR DALAM MENENTUKAN AURAT DIRI SENDIRI, MASIH BUTA DALAM BATAS PERGAULAN DENGAN INSAN AJNABIY, MASIH MEMANDANG SEBELAH MATA AKAN HAKIKAT DOSA DAN PAHALA...

YA ALLAH!!! AKU SEBAGAI SI 'ALIM(ORANG YANG MENGETAHUI) MEMOHON AGAR HIDAYAHMU SENTIASA BERSAMA DALAM MENUNAIKAN HARTA-HARTA YANG TERPATRI DALAM SOLAT LIMA WAKTUKU...

0 Comments:

Post a Comment