29 November, 2007



Jabatan al-Quran & al-Sunnah Sesi 2005-2008
Fakulti Pengajian Islam
Universiti Kebangsaan Malaysia

27 November, 2007

Saya membalas kembali senyuman dua orang pelajar perempuan yang saya pasti kedua-duanya adalah pelajar UKM. Dari jaket yang mereka kenakan dan dari rupa mereka yang sememangnya familiar bagi saya cukup membuktikan bahawa mereka adalah pelajar UKM. Mata mereka berdua jelas menunjukkan kelainan, apatah lagi mata keduanya mengalih pandang kepada insan di sebelah saya.

Tentu hilang respect orang pada saya, kan? Nampak je..macam budak baik, pakai jubah dan tudung labuh tapi jalan berkepit dengan lelaki kat pasar malam! (Saya nak ketawa sorang-sorang ni!) Adui….susah…susah!Takkan saya tak le ada pakwe..pulak!heheh gurau jer. Manalah saya main pakwe-pakwe ni. Itu bukan saya ok! Kalau orang yang tidak kenal saya dan tidak tahu siapa saya tentu orang salah anggap pada saya. Tentu orang menyampah entah berapa berapa puluh bakul pada saya pun..saya tidak tahu. Kata orang: thiqah semacam..tapi …(macam-macam lah..orang kata)

Nampak Macam Budak-Budak

Walaupun sudah hampir tiga tahun saya belajar di UKM, tapi saya yakin tidak semua orang di Fakulti Pengajian Islam atau siapa-siapa yang kenal saya di UKM, mengetahui bahawa saya sebenarnya adalah isteri orang. Hanya mereka yang belajar satu jabatan dengan saya dan mereka yang rapat dengan saya sahaja yang tahu status saya. Walaupun saya boleh dikategorikan sebagai pelajar FPI yang agak dikenali ramai tapi itu belum lagi menjamin status saya juga diketahui ramai.

Saya masih ingat lagi bagaimana seorang pelajar lelaki yang pada waktu itu kebetulan pulang dari kuliah berjalan sama dengan saya dan dua orang rakan saya yang lain mengajukan soalan ini (sedangkan waktu itu saya sudah berada di tahun 2):
“Betul ke aku dengar hang (kau) ni dah nikah?”
Waktu itu saya nak ketawa. Lebih-lebih saya nak ketawa, bila dia kata
“mcm tak percaya, aku tengok hang ni muda lagi..comel je…”
Dalam masa yang sama kawan saya memarahi beliau.
“Eh! kak sakinah lah….panggil hang..hang pulak!”
Betul lahh..saya tak tahan waktu tu…sakit perut saya tahan ketawa.

Saya kahwin muda. mmm…tapi muda ke? Saya berkahwin ketika berumur 21 tahun. Tidak lah muda sangat kan?Ada orang berkahwin lebih muda dari saya. Pada waktu saya bernikah pun, saya waktu itu bekerja di Pusat Tahfiz Singapura, Masjid Kampung Siglap. Selepas setahun bernikah barulah saya melanjutkan pelajaran ke UKM.

Mungkin dengan perwatakan saya dan mungkin juga kerana wajah saya yang tidak berapa matang membuatkan orang-orang disekeliling saya tidak dapat menduga status saya. Sebab saya ni gila-gila sikit, suka buat kelakar, suka ketawa dan buat orang ketawa. Kalau pasal mengusik orang…jangan cakap lahh. Tapi..kalau saya dah serius, mengeluarkan pendapat, bentang kertas kerja dan mula membebel, baru lah..nampak saya ni sebenarnya bukan budak-budak!

Ramai orang sangka umur saya 19…20..21..ataupun 22. Masa saya menjalani Latihan Amali dan Industri di Masjid Darul Ghufran Singapura, ada seorang pekerja disitu menyangka umur saya 19 tahun. Sampaikan kak Haslinda yang bekerja di kaunter menceritakan, ketika saya mendaftarkan diri pada hari pertama saya untuk Praktikal dan waktu itu saya meminta untuk berjumpa dengan Imam Eksekutif Masjid, Ustaz Jamaluddin, kak Haslinda menghubungi ustaz dah berkata pada ustaz,
“Ustaz, ada budak nak jumpa ustaz”
hehheh…’budak’ dia gelarkan saya. Ustaz pun terkejut waktu itu, budak mana pula yang nak jumpa imam masjid pagi-pagi ni!hehhe.

Selalu juga apabila saya berjalan dengan suami saya, ada sahaja orang menyangka saya adalah adik kepada suami saya. Semasa saya dan suami saya mengunjungi pameran herba di PWTC Kuala Lumpur dan ketika itu kami ingin mendaftar untuk masuk, pegawai di tempat pendaftaran bertanya kepada suami saya: “Ni, adik abang ke?” Muka saya kerut seribu menahan ketawa.

Pada hari yang sama ketika suami saya sedang membuat pertanyaan di booth INSANIAH (di pameran IPT), pelajar di booth tersebut bertanya pada suami saya: “Abang tanya untuk adik bang ni ke?” sambil tangannya menunjuk kearah saya. Adui..lagi sekali saya kena! Terus saya kata dalam hati..”eh..muka aku ni..macam budak- budak sangat ke?”.

Tak cukup dengan itu, ada juga makcik-makcik yang nak mencarikan jodoh untuk saya sedangkan mereka tak tahu yang saya ni dah 3 tahun berumahtangga. Begitu juga ketika saya berjalan pergi membeli-belah dengan mak saya, tentu ada orang kedai kata: “Anak daranya ni, tak beli apa-apa?” ataupun “anaknya baru balik sekolah, ye?”.

Hai..kalau nak cerita tentang orang-orang yang sangka saya ini belum berkahwin, sampai esok pun tak habis... Kadang-kadang susah pulak. Tapi..takkan lah, setiap kali kita jumpa orang kita nak cakap “Saya dah kahwin tau!” Nanti orang kata, saya ni ‘tak sihat’ pula kan?.heheh.

Suami Melengkapkan Hidup Saya

Perkahwinan tidak pernah menghalang saya untuk mencapai kejayaan dalam pembelajaran. Mungkin tuah saya mendapat suami yang sentiasa memberi sokongan penuh pada saya untuk terus belajar dan belajar.

Suami saya banyak mengajar saya untuk menjadi manusia yang lebih hebat…lebih berani dan lebih dalam banyak perkara yang positif (bukan negatif tau!) Atas sebab itu saya rasa perkahwinan saya adalah satu rahmat dalam hidup saya. Rahmat dan nikmat Allah s.w.t yang bukan calang-calangnya! Saya bersyukur…

Sungguhpun begitu, saya tidak pernah mahu menasihatkan rakan-rakan saya bernikah semasa belajar. Kerana saya bimbang rezeki mereka tidak sama seperti saya. Suami saya…mungkin tak kan sama dengan suami orang lain.

Bernikah semasa belajar menuntut pengorbanan yang bukan sedikit. Belum bernikah memang kita rasa semuanya ‘ok’ tapi nanti dah nikah baru tahu ‘ok’ ke..’ko’. Lebih-lebih lagi jika dari segi ekonomi kita masih belum mantap. Banyak masalah yang perlu kita hadapi dan selesaikan. Jika pasangan kita adalah yang memahami dan sedia berkorban, Alhamdulillah. Tapi jika sebaliknya, nampaknya kita terpaksa makan hati berulam jantung sendirian. Atas sebab itu, saya lebih suka jika rakan-rakan saya menumpukan sepenuh perhatian pada pembelajaran mereka. Belajar, kemudian mantapkan ekonomi diri, barulah bernikah. Selesaikan satu per satu dahulu. Insya Allah, kita akan hadapi semua permasalahan dengan lebih bersedia dan matang.

Namun perlu saya tegaskan, tidak bermakna saya lebih suka rakan-rakan saya bernikah selepas habis belajar, saya suka rakan-rakan saya menjalin hubungan cinta ketika belajar. Entahlah, kadang-kadang saya fikir kenapalah kita ni suka sangat cari masalah. Kita suka sangat lupa pada amanah. Adakah kerana keadaan sekeliling yang memperlihatkan kepada kita dunia bercouple itu indah? Dan kita yang hidup dalam budaya itu tidak mahu terlepas dari merasai dunia yang kita sangkakan ia indah? Sedangkan kita belajar bahawa yang indah itu tidak indah bagi agama kita, yang indah itu malah mencacatkan pahala kita dalam menuntut ilmu. Tapi, mungkinkah kerana hati kita ini telah mati…hinggakan kita rasa dunia bercouple itu tidak salah malah menghiburkan dan melenyapkan duka dan lara!Astagfirullah…

Inilah fenomena. Apabila kebanyakan remaja Islam kita kini tidak pernah malu untuk mengatakan: “Saya pun ada pakwe/makwe tau!” agar mereka tidak nampak pelik di mata rakan-rakan mereka. Tapi, bagi saya mereka yang tidak ada kekasih hati itu, tidak pelik, malah mereka sedang berjihad melawan nafsu dan keinginan kerana tidak mahu melanggar perintah Allah s.w.t. Itulah mereka yang menjaga kesucian hati agar tidak terjerumus dalam zina hati.

Kalau saya tak pelah, memang saya ada kekasih pun. Cuma masalahnya, ada orang tak tahu, kekasih saya ni kekasih halal. Hehhe. Bila terserempak dengan saya dimana-mana, amboi…mula lah…nak mengata saya macam-macam..

Saya masih ingat lagi apabila ada seorang akhawat ni, minta maaf dengan saya:
“Kak, saya nak minta maaf. Saya tak tahu akak ni dah nikah. Kami banyak mengumpat akak. Sampai kami kata, nama je pakai tudung labuh, tapi kuar dengan jantan”

mmm….. Maafkan sahajalah..orang dah tak tahu…nak buat macam mana,kan?…

20 November, 2007

"Boleh terima tak?" tanya seorang ustaz kepada saya selepas dia menjelaskan 'sesuatu' kepada saya. Saya tersenyum lalu menganggukkan kepala.Kemudian ustaz tersebut ketawa dan berkata:
"Tengok..saya baru 'ayat' sikit dah le terima!" ish!geramnya saya! Suka betul dia bila saya memberikan persetujuan saya keatas ideologi yang baru dibentangkannya kepada saya. Tapi...biarlah!saya tak mahu mengulas tentang ideologinya dan saya pun sebenarnya tak nak kongsi dengan anda apa yang dibincangkannya dengan saya. Ala...bagi saya perbincangan tadi, adalah luahan hati seorang lelaki yang mengharapkan ada insan yang bernama perempuan memahami apa yang dia inginkan untuk masa hadapan dalam hidupnya. 'Ala kulli hal...semuanya itu rahsia saya dengan ustaz itu ;)

Tapi sejak pulang dari berjumpa dengannya.... rasa sedih secara tiba-tiba menyelinap masuk ke dalam diri saya. Mungkin dia menyentuh tentang keputusan peperiksaan saya. Apabila dia mengutarakan tentang peperiksaan, saya jadi tidak tenteram semula. Saya memikirkan tentang bagaimanakah keputusan peperiksaan yang bakal saya terima semester ini? Tidak tahu..kenapa tiba-tiba saya sesedih ini....
tidak ada insan yang memahami....kerana manusia disekeliling saya tidak mahu memahami
mereka merasakan saya sudah cukup hebat...
kadang-kadang tak tahu nak kata apa...
dan seperti biasa..saya cuma ada satu tempat pengaduan dan pergantungan yang terlalu agung...
diatas sejadah jualah dahi saya mencecah..
memohon kekuatan..
memohon ihsan...
kerana saya selalu sedar apa yang saya miliki adalah milikNya..
apa yang saya nikmati dan kecapi adalah hakNya...
SIAPALAH SAYA TANPA ALLAH S.W.T.

19 November, 2007

Bismillah

Segala puji itu hanya layak untuk Tuhan semesta ‘Alam yang menjadikan setiap hidup manusia itu tidak pernah sunyi daripada ujian dan dugaan. Alhamdulillah, semester 1 tahun 3 telah melabuhkan tirainya. Berakhirnya peperiksaan Etika Moral jam 10.00 pagi tadi, maka berakhirlah juga sesi pembelajaran saya pada sem ini. Semester ini adalah semester penuh dugaan dan semester penuh dengan ujian yang cukup menguji kesabaran saya. Bermula dengan penginapan saya dan rakan-rakan di taman tenaga, (kerana duduk di sana saya menjadi murung dan terlalu letih yang mengakibatkan saya banyak terlena di dalam dewan kuliah dan tutorial), banyak nota-nota saya tergendala, saya belajar last minute, kelas lesen memandu yang sering mengecewakan saya dan berakhir dengan peperiksaan yang saya sendiri sukar untuk jangkakan bagaimanakah keputusannya kelak. Semester ini banyak yang pahit dari yang manis….

Tak mengapalah, saya tidak mahu banyak memikirkan apa yang telah lalu, yang penting kini saya sedang sibuk menyiapkan proposal untuk penulisan ilmiah (penulisan ilmiah adalah penulisan seperti tesis bagi pelajar pra siswazah tahun 3, UKM sebagai syarat untuk memiliki ijazah sarjanamuda). Penulisan ilmiah saya ini lebih banyak menjurus kepada kajian hadith (takhrij al-Hadith), walaupun ianya banyak tertumpu pada kajian hadith tetapi saya juga perlukan banyak pembacaan dan rujukan. Dengan itu saya perlu menyiapkan satu proposal yang terbaik untuk menyokong tajuk saya. (tajuk masih rahsia…hehhe).

Petang ini saya suka untuk menyentuh mengenai satu perkara yang menyedihkan jiwa saya. Sebenarnya kesedihan ini telah saya rasakan pada hari khamis yang lalu. Tetapi memandangkan saya perlu memberikan penumpuan kepada peperiksaan, dengan rasa terpaksa saya ketepikan dahulu rasa tersebut.

Hari khamis yang lalu saya dikejutkan dengan sebuah perkongsian sajak daripada seorang anak murid saya diblog ahlulquranpts. Bila membaca tajuknya sahaja sudah membuatkan saya terkejut kerana tajuk itu amat saya kenali dan saya yakin ia adalah penulisan saya. Saya semakin terkejut apabila meneliti satu persatu bait-bait kata ayatnya kerana ia bukanlah hasil penulisan saya yang asal seratus peratus. Walaupun sajak itu telah lama saya hasilkan tetapi saya masih ingat lagi bait katanya. Untuk memuaskan hati saya, saya memeriksa kembali email-email saya yang lama-lama. Akhirnya pencarian saya berakhir apabila saya menjumpai sebuah email yang bertajuk “Aku sebagai si ‘Alim’. Sah…sudah terang lagi bersuluh…ia sebenarnya milik saya. Apa yang membuatkan saya yakin ia adalah hasil penulisan saya kerana saya menulis kata-kata itu kerana terkesan dengan sikap rakan-rakan saya yang berpengajian agama tetapi seperti orang yang jahil tentang agama. Saya meluahkan rasa kesedihan saya melalui sajak itu dan mengemailkan kepada rakan-rakan saya sebagai kata-kata muhasabah diri di yahoogroups milik saya (al-sagoffiyyat_44, amiraat dan ukhwah_iptqm) sebagai nasihat dan peringatan bersama. Itulah tujuan asal tercetusnya bait-bait kata Aku sebagai si ‘Alim. Atas sebab itu juga saya terkejut bagaiaman anak murid saya boleh mendapatkan kata-kata itu. Setahu saya saya tidak pernah menyampaikan kepadanya.

Tetapi khamis lalu, saya menjumpai kata-kata itu dalam keadaan telah diplagiatkan. saya mengajukan persoalan kepada anak murid saya,’Adilah melalui sms, kata ‘Adilah:

“Dr buku DQ gitu..mcm koleksi2 artikel. Ana tak ubah pape pun ustazah!Betuuuul..ana copy mutlak-mutlak dari artikel tu..mane ana pandai nak tukar2..btw, ustazah buat ke? (sajak tu) Masya Allah!syabas ;) bagus betuii nahhh *winks*”


Dari buku DQ? Maknanya, hasil karya saya telah di terbitkan. Saya bertambah terkejut! Sebenarnya saya tidak kisah seandainya, ada pihak yang berkenan mengambil kata-kata saya sebagai manfaat untuk orang lain. Yang saya kisahkan apabila ia diubah. Kerana bagi saya setiap apa yang saya hasilkan amat istimewa dan setiap apa yang saya luahkan menjadi bentuk sajak sememangnya mengandungi makna tersirat dan cukup berharga, namun apabila ia diubah tanpa kebenaran saya (walaupun perubahan yang sedikit), saya rasa bahawa hak milik saya tidak dihormati (kerana bukan senang dan memikirkan kata-kata untuk meluah rasa..ianya kadangkala memakan masa dan memerlukan hikmah yang tinggi). SAYA TIDAK SUKA!!

Benar, mungkin orang yang mengubah tidak tahu siapa penulis asalnya. Tetapi orang yang mengubah itu perlu menyatakan bahawa penulisan itu adalah penulisan yang telah diubah suai dan perlu menyatakan yang asalnya, perlu menyatakan dari mana sumbernya, perlu menyatakan mana yang diubah, perlu menyatakan atas sebab apa diubah tanpa mengakui bahawa itulah hak ciptanya yang asli. (Hah…kan dah macam nak kaji hadith ni…sebab itu penting mentakhrij hadith agar kita tahu palsu ke tidak..sahih ke tidak) malah dalam penulisan akademik manapun, wajib keatas penulisnya menyatakan sumber dan menyatakan setiap kata-kata itu milik siapa. Semuanya untuk mengelakkan plagiarisme! Agar hak milik orang lain terpelihara, dan orang lain tidak mengambil kesempatan diatas usaha orang lain.

mmmm….penat saya membebel hari ni..heheh…apapun saya maafkan orang itu.Mujurlah yang diubah dan ditambah SEDIKIT SAHAJA. Jadi saya tidaklah marah sangat-sangat heheh. Moga ia memberi manfaat kepada semua yang menghayatinya. Tetapi kalau boleh, saya nak berjumpa dengan orang itu, saya nak beritahu pada dia…bahawa itu adalah hasil karya saya ( ni bukan nak sombong tau tapi Cuma nak mempertahankan hak saya sahaja :)

Akhir sekali, dibawah ini saya sertakan kata-kata ‘Aku sebagai si ‘Alim yang asal dan yang tidak asal:

Bismillah

Aku sebagai si A'lim
tunduk kaku meneliti diri
malu akan hakikat diri
dipandang insan sebagai berisi
tapi diri bagai rumah kosong penuh sepi.

Aku sebagai si A'lim
punya sijil,diploma dan ijazah tinggi
ulumul Islam itulah ilmu diceburi
berhabis waktu dan wang ringgit demi impian suci
tapi sayang, masih buta dalam mempraktik syariah islam itu sendiri.

Aku sebagai si A'lim
walau tahu tapi kadangkala pura2 tidak mengerti
masih samar2 dalam menentukan aurat diri sendiri
masih buta dalam batas pergaulan dgn insan ajnabi
masih memandang sebelahmata
akan hakikat dosa dan pahala.

Ya Allah,
aku sebagai si A'lim (org yang mengetahui)
memohon agar hidayah Mu sentiasa bersama
dalam menunaikan kata2 yang terpatri di dalam solat lima waktu ku
"inna solaati wanusuki wamahyaya wamamati LILLAHIRABBIL A'LAMIN.

Bukti berakalnya seseorang adalah melalui perbuatannya
dan bukti berilmunya seseorang adalah melalui kata-katanya dan penulisannya.. SH
Khamis 11.12.2003

Berikut adalah adalah yang tidak asal:

AKU SEBAGAI SI 'ALIM, TUNDUK KAKU MENELITI DIRI, MALU AKU AKAN HAKIKAT DIRI, DIPANDANG INSAN SEBAGAI BERISI, TAPI DIRI BAGAI RUMAH KOSONG PENUH SEPI...

AKU SEBAGAI SI 'ALIM, PUNYA SIJIL, BAKAL MEMPEROLEHI DIPLOMA DAN IJAZAH TINGGI, ULUMUL ISLAM, ULUMUL QURAN, ITULAH YANG DICEBURI. BERHABIS WAKTU DAN WANG DEMI IMPIAN SUCI. TAPI SAYANG MASIH BUTA DALAM MEMPRAKTIKKAN SYARI'AH ISLAM ITU SENDIRI...

AKU SEBAGAI SI 'ALIM, WALAU MENGERTI, TAPI KADANGKALA PURA-PURA TAK MENGERTI, MASIH SAMAR-SAMAR DALAM MENENTUKAN AURAT DIRI SENDIRI, MASIH BUTA DALAM BATAS PERGAULAN DENGAN INSAN AJNABIY, MASIH MEMANDANG SEBELAH MATA AKAN HAKIKAT DOSA DAN PAHALA...

YA ALLAH!!! AKU SEBAGAI SI 'ALIM(ORANG YANG MENGETAHUI) MEMOHON AGAR HIDAYAHMU SENTIASA BERSAMA DALAM MENUNAIKAN HARTA-HARTA YANG TERPATRI DALAM SOLAT LIMA WAKTUKU...

11 November, 2007

Salam kasih untuk mereka yang menatap ruangan blog ini. Agak lama saya menyepi, lantaran sibuk dengan peperiksaan. Tapi kemunculan saya pada hari ini bukanlah bermakna peperiksaan saya sudah berakhir. Saya masih mempunyai baki 3 kertas lagi untuk diduduki mulai esok. Moga Allah mempermudahkan segalanya untuk saya. Allahumma Amin.

Hari ini saya mencuri masa belajar saya. Tetapi saya rasa tidak kerana Alhamdulillah saya telah selesai mengulangkaji untuk peperiksaan esok. Jadi apa salahnya saya mengambil sedikit masa ini untuk berkongsi rasa yang menyelubungi hati saya.

Entah mengapa, semenjak semalam jiwa saya diasak dengan rindu yang teramat sangat. Saya menjadi benar-benar kerinduan. Kerinduan yang membuatkan saya termenung panjang dan mengalirkan airmata. Saya rindu dengan hafalan al-Quran saya. Saya rindu untuk ‘mencair’kan hafalan al-Quran saya. Segala kenangan di maahad Tahfiz dan Pusat Tahfiz Singapura (PTS) seolah-olah diulang tayang dihadapan mata saya. Jiwa saya penuh dengan kerinduan.

Walaupun masih lagi ber’iadah (mengulang hafazan) tetapi ia tidaklah sehebat dahulu. Terlalu banyak kekurangannya jika hendak dibandingkan pada masa saya masih menuntut di maahad Tahfiz dan mengajar di PTS. Perlukah saya menyesal kerana beralih ke pengkhususan selain tahfiz? Persoalan itu tiba-tiba muncul di fikiran saya. Setelah agak lama saya bermenung saya meyakinkan pada diri saya bahawa saya tidak perlu menyesal, kerana pengkhususan saya sekarang (bidang hadith) banyak mengajar saya apa yang tidak saya ketahui dan banyak mengasah minda saya tentang bagaimana bermuamalah dengan lebih berlapang dada kepada masyarakat. Saya tahu kemunculan saya ditengah-tengah masyarakat bukan sahaja untuk mengajar mereka tentang kepentingan pembacaan al-Quran dan membasmi buta al-Quran dikalangan masyarakat Islam tetapi saya juga perlu mempunyai ilmu-ilmu lain yang boleh membantu mereka menjalani kehidupan berlandaskan al-Quran dan al-Sunnah.

Minat saya yang mendalam dalam pengkhususan hadith telah memberikan manfaat yang bukan sebarangan nilainya kepada kehidupan saya dan dan saya yakin manfaat itu juga adalah untuk insan lain disekeliling saya. Sesungguhnya Allah tidak mentakdirkan sesuatu itu dengan saja-saja. Semuanya mempunyai hikmah yang berbaur dengan pelbagai rahmat.

Sekurang-kurangnya saya masih mampu berasa lega dan bersyukur kerana saya tidak menolak tepi terus hafazan saya kerana kesibukan-kesibukan yang tidak dapat saya elakkan. Walau apapun yang saya lakukan, saya tetap inginkan al-Quran dihati saya.Saya tetap inginkan al-Quran menemani saya. Saya masih ingat lagi sewaktu saya mengajar di PTS, apabila ada pelajar-pelajar saya yang ingin memohon cuti daripada menghadiri kelas tahfiz dua kali seminggu itu kerana peperiksaan, saya selalu menasihati mereka: “kalau tak dapat datang dua kali dalam seminggu, datang sekali pun tak pelah.Jangan tak datang terus. Saya tidak mahu lidah awak kering dari kalamullah, hati awak kosong dari menyebut kalam Allah. Kerana saya yakin, jika awak tak masuk kelas tahfiz, tentu sukar untuk awak istiqamah membuka al-Quran walau seminggu sekali”.

Ya, saya benar-benar bersyukur kerana Allah masih lagi memberikan nikmat untuk saya terus rindu pada kalamNya. Sehingga membuatkan saya terfikir bagaimanakah jiwa-jiwa yang tidak pernah merindukan al-Quran?Bagaimanakah mereka boleh hidup tanpa membaca al-Quran?

Akhir sekali suka untuk saya tinggalkan ruangan ini dengan satu persoalan untuk kita tanyakan pada diri kita: “bilakah kali terakhir kita berasa rindu dengan al-Quran?”
Jika ada diantara kita yang tidak pernah merasakan rindu itu, saya tidak mahu melabelkannya sebagai hamba Allah yang lupa diri dan tidak berguna (kerana itu terlalu keras). Suka untuk saya nyatakan bahawa BELUM TERLAMBAT. Masih ada waktu untuk menyemai rindu..masih ada masa untuk merasa rindu. Mulakan pada hari ini. Bacalah, tadabburlah (baca dengan memahami dan merenung). Kita akan dapat merasai bahawa siapalah kita tanpa Allah.

Wallahu’alam.