23 October, 2007

Salam kasih penuh ukhwah Islamiah saya hadiahkan buat mereka yang sudi menatap ruang blog ini. Semenjak syawal membuka tirainya, saya tidak berkesempatan untuk menulis sesuatu melainkan meng ‘post’ gambar-gambar yang dipetik ketika berjalan raya bersama keluarga dan rakan-rakan. SIBUK!. Adakah itu perkataan yang sesuai untuk saya gambarkan keadaan saya pada ketika ini? Entahlah..tapi yang pasti saya sentiasa mencari-cari masa dan ruang untuk berehat. Kadangkala saya sendiri pelik…sibuk kah saya? sebab saya belum lagi berkesempatan untuk menyelesaikan tugas mengulangkaji setiap subjek yang bakal saya duduki examnya pada minggu hadapan. Tetapi sekurang-kurangnya saya berasa sedikit lega kerana saya baru sahaja berjaya menyelesaikan assignment yang menghantui fikiran saya semenjak sebelum saya pulang bercuti raya lagi.


Semalaman saya bersengkang mata dihadapan komputer untuk menyelesaikan assignment yang masih terbengkalai itu, tiba-tiba tugasan yang hampir 90% saya taip hilang atas sebab yang saya sendiri tidak pasti dan pada waktu itu jam menunjukkan tepat pukul 3.30 pagi! Saya menangis…hancurnya perasaan saya Allah sahaja yang tahu. Kelitihan saya dari pagi hingga ke malam nampaknya tidak berbaloi! Saya lebih berasa terkilan dan tertekan kerana suami saya lebih menyalahkan saya kerana tidak meng ‘save’ tugasan tersebut sedari awal. Ya..mungkin salah saya. Tapi waktu seperti itu saya tidak mahu orang menyalahkan saya. Saya cuma mahu orang memujuk saya dan memberikan kata-kata semangat kepada saya, bahawa saya masih ada masa untuk menaipnya semula! Apakan daya, suami saya tidak mengerti kehendak saya…dan dia tidak habis-habis menyalahkan saya dan mengingatkan saya! mmm..hehhe, kadangkala tidak guna kita mengharapkan orang untuk memberikan kata-kata semangatkan?daripada mengharap lebih baik kita lakukannya sendiri, betul tak? Itulah yang saya lakukan.Saya menguatkan semangat saya. Akhirnya saya mengelap airmata, menghentikan esakan saya dan terus menghadap komputer kembali untuk menaip semula semuanya. Alhamdulillah…dengan keizinan Allah saya mampu menyelesaikannya.

Sekarang fikiran saya pening pula dengan peperiksaan. Saya selalu berfikir kenapa kita perlu menduduki peperiksaan? Selalunya orang belajar hanya untuk periksa, selepas itu entah hilang ke mana, apa yang dibaca dan dihafal. Saya sendiri tidak berani nak kata sejauhmana peperiksaan mampu menilai diri seseorang itu sebagai bijak pandai. Selalunya pelajar yang dapat A untuk kesemua mata pelajarannya di gelar sebagai hebat. Selalunya juga pelajar yang pandai menghangatkan suasana tutorial dan pandai mengeluarkan maklumat dihujung lidahnya digelar sebagai pelajar pintar. Benarkah semua itu? Mmm…saya tak berani nak komen apa-apa, sebab nanti takut orang kata saya nak angkat diri saya pula.hehe (tetapi saya sering berpendapat yang sebaliknya tau! Tak semestinya orang selalu dapat A itu dia pandai dan tak semestinya orang pandai memutar-mutarkan maklumat itu hebat)

Walau apapun, bagi saya peperiksaan cukup menyusahkan hidup saya. Peperiksaan akan membuat saya tidak tenteram nak lelap mata dan selalu juga buat saya mengalirkan air mata. Macam itu lah saya…semenjak dari sekolah menengah di Madrasah Alsagoff, kemudian di Maahad Tahfiz sehinggalah penghijrahan laluan ilmu saya ke UKM, gaya saya menghadapi peperiksaan tetap sama. Kurang tidur, tak tidur malam, menangis, risau, dan STRESS!!! Bagaimana tak sukanya saya dengan peperiksaan, saya tetap perlu belajar, perlu berusaha dan perlu mendapatkan yang terbaik. Ini kerana saya sendiri sedar siapa saya, saya bukanlah manusia genius yang hanya perlu membelek buku, tetapi saya jenis manusia perlu berusaha untuk mencapai kejayaan. Matlamat saya tetap satu: belajar bukan untuk A tetap belajar untuk ilmu.

Kepada semua rakan-rakan seperjuangan:

SELAGI ADA MASA DAN TENAGA ..SELAGI ITU KITA PERLU BERUSAHA

SELAMAT MENGHADAPI PEPERIKSAAN

0 Comments:

Post a Comment