22 September, 2007

“Kalau saya nak cari menantu mesti yang pandai baca Quran dan pandai I’rab (nahu) (كلوا واشربوا), mana satu (فاعل)? Kalau tak tahu, jangan harap lah!kalau tak tahu ‘irab tak faham Quran!!!”

Kenyataan ustaz Asmadi di kelas tutorial siang tadi membuat kami tersenyum-senyum. Macam tu lah ustaz, setiap kali tutorial ada sahaja yang nak diceritakan tentang anak-anaknya. Kadang-kadang masa tutorial, perbincangan kami hanya sekitar kisah dan kerenah anak-anaknya. Apa yang dibincangkan tentang subjek Kajian Perbandingan Kitab Hadith itu pun, saya sendiri tidak pasti.

Cuma, yang ingin saya kongsikan disini adalah berkenaan kenyataan ustaz diatas. Bila saya fikir-fikir…kalau sayalah yang menjadi anak perempuan ustaz Asmadi, tak tahulah bila saya boleh menamatkan zaman bujang saya. Bimbang-bimbang lelaki yang nak datang merisik pun, akan berfikir 40 kali sebelum mencuba. Heheh..

Tetapi kenyataan itu juga membuatkan saya teringat pada kata-kata saya sendiri kepada beberapa orang adik yang suka berbual mengenai calon suami. Saya pernah katakan kepada mereka, jika sekiranya anak perempuan saya dilamar seorang lelaki, soalan pertama dan utama yang akan saya kemukakan padanya ialah:

“Sebulan khatam al-Quran berapa kali? Bangun tahajjud setahun berapa kali? Tajwid ok tak? Bagaimana meletakkan diri dalam dakwah fillah? Berikan sebab kenapa perkahwinan itu penting?”

mmmm…terbeliak mata adik-adik yang mendengar soalan-soalan saya. Sambil tersenyum, seorang adik berkata:

“Ish..kalau macam tu, tak de orang nak kat anak akak!”

Heheheh…kami semua ketawa. Sebenarnya yang saya nak nyatakan disini, suami macam mana yang patut jadi pilihan seorang gadis. Saya berpendapat bahawa seorang gadis perlu lebih mementingkan agama daripada rupa dan wang ringgit. Bukankah Rasulullah sendiri telah memberikan panduan kepada umatnya ciri-ciri pasangan yang bagaimana perlu dijadikan pilihan hati?


حدّثنا مُسدَّدٌ حدَّثنا يحيى عن عُبيدِ الله قال: حدثني سعيدُ بن أبي سعيدٍ عن أبيهِ عن أبي هريرةَ رضيَ الله عنه عن النبيِّ صلى الله عليه وسلم قال: «تُنكَحُ المرأة لأَربعٍ: لمالها، وَلِحَسَبِها، وَجَمالِها، ولدِينها، فاظفَر بذاتِ الدِّينِ ترِبَتْ يَداك»*



Maksudnya: Diceritakan kepada kami Musaddad, diceritakan kepada kami Yahya daripada ‘Ubaidillah berkata: Telah menceritakan kepadaku Sa’id bin Abi Sa’id daripada bapanya daripada Abi Hurairah R.A: Daripada nabi S.A.W telah bersabda: Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana kemuliaanya (keturunannya), kerana kecantikannnya, dan kerana agamanya, maka berpeganglah yang mempunyai agama……”

Hadith diatas bukan sahaja boleh dijadikan panduan oleh lelaki di dalam mencari pasangan hidup, tetapi juga kepada wanita. Ciri-ciri seperti harta (kekayaan), keturunan dan kecantikan, jika tidak disertai dengan agama, maka akan binasalah segalanya. Harta perlu disertai dengan agama agar ia digunakan dengan sebaiknya. Keturunan tanpa agama akan gersanglah keturunan itu kerana tidak dibajai dengan iman dihati. Begitu juga kecantikan, ia akan pudar tanpa adanya agama kerana kecantikan yang sebenar ialah mereka yang hatinya cantik penuh dengan ketawadhuan dan ketaqwaan kepada Allah. Maka jelas disini dalam semua perkara agama perlulah diletakkan ditempat yang teratas.

Namun begitu pernahkah kita mendengar ungkapan seperti ini?: “Ramai orang soleh tapi tak baik!”

mmm…mcm mana pula tu? (saya mengerutkan dahi)

Ustazah saya pernah berkata begini: “Ramai ustaz yang soleh tapi tak baik. Solehnya ketika mengajar, berhadapan dengan orang ramai, melakukan amal ibadat, tapi tak baiknya sering berlaku dalam keluarga, bagaimana mereka bermu’amalah dengan isteri, anak-anak dan ahli keluarga”

Eh, kalau ada ustaz yang membaca pembaca penulisan saya ini, jangan marah-marah ye?Itu pendapat individu… (Perlu saya nyatakan disini…tidak semua macam itu, betul tak?) tetapi, apabila saya fikir-fikirkan semula ada benarnya kata-kata ustazah saya tadi. Kalau lah solehnya hanya setakat di depan orang tetapi di dalam rumahnya sendiri ia tidak berlaku soleh..maknanya ada masalah. Jadi..adakah kita nak cari suami yang soleh sahaja tetapi tidak baik?Adui!!! Susahlah macam ni? Nak cari suami soleh pun dah susah, ini pula nak cari suami yang soleh dan baik!

Bukankah orang yang beragama itu, insya Allah orang yang soleh..dan bukankah orang yang beragama itu orang yang baik? Kalau begitu, agama jugalah jawapannya! Nak suami soleh dan yang baik juga perlu lihat pada agamanya.

-Ehh..tapi tak juga..ada orang beragama pun masih tidak baik dan tidak soleh…masih ada masalah dengan akhlaknya?!Ada juga orang yang ‘kelihatannya soleh’ suka sangat duduk di majlis ilmu tapi kurang berakhlak. Ada juga yang ‘kelihatannya soleh’ suka duduk kat masjid tapi malas bekerja? Ada juga ‘nampak soleh’, tapi hatinya tak sesoleh apa yang ada pada zahirnya. Senang kata, ada orang nampak baik..tetapi sebenarnya tidak.

Mmm…itu memang betul….saya sukar hendak menafikan!

-Jadi, apa beza orang beragama dengan orang yang tidak beragama? Kalau begitu, buat apa susah-susah saya nak cari orang yang beragama, walaupun kadangkala orang yang beragama sama dengan orang yang kurang agamanya?

Nanti…nanti…hah! Nampak sangat kalau kita fikir macam itu, masih ada yang tak kena dengan kefahaman kita tentang orang beragama.

Atas sebab itulah…pentingnya mencari suami dengan mata hati bukan sahaja dengan mata. Ramai manusia nampak baik di mata tapi sukar ditafsirkan disebalik kebaikan itu. Mata kita boleh menipu, tetapi jika mata hati kita (jika kita dah terapkan dengan iman dan Islam), sukar untuk menipu. Mencari suami perlu berhati-hati (saya tidak mengajar supaya berburuk sangka, tetapi berhati-hati lebih baik dari menyesali. Kita yang akan duduk sebumbung dengan suami, kita yang akan menghadap muka suami hari-hari, kita jugalah yang kena telan pahit manis perangai dan kerenah suami. Jadi, perempuan juga ada hak untuk menanya tentang siapa bakal suami, bagaimana akhlaknya, bagaimana mu’amalahnya dengan rakan-rakan dan ahli keluarganya, bagaimana pegangan AGAMANYA dan perempuan juga ada hak untuk menolak, jika dia mendapat tahu ada yang ‘tak kena’ dengan bakal suaminya)

Pada pandangan saya, orang yang beragama adalah mereka yang takut pada Allah s.w.t, yang indah akhlaknya dengan keluarganya, yang akan berusaha menjauhkan dirinya daripada kemungkaran walau ia sekecil zarah. Jika nak tahu seorang lelaki itu beragama atau tidak, cubalah anda berkata begini padanya:

“Jika benar sayangkan saya…kita keluar dating jam 7 malam kat taman bunga

Itu satu cabaran untuk seorang lelaki. Bukti sayang atau tidak? mmm…jika benar dia datang, itu bermakna dia sudah melakukan 3 kesalahan dalam agama.

1) Keluar dating – jelas dalam Islam, berdating (berjumpa seorang lelaki dan seorang perempuan yang bukan mahram) tidak dibolehkan. Tetapi jika ia ditemani oleh kedua ibu bapa (atau beberapa orang perempuan yang thiqah) atas urusan yang penting, tidak ada masalah.
2) Jam tujuh malam- bukankah dah nak maghrib tu? Mengabaikan satu kewajipan untuk menghadirkan diri pada kemaksiatan?
3) Taman bunga – kalau difikir-fikir..baik ke..tempat itu..lagi pula nak pergi ke situ dengan tujuan berjumpa seorang perempuan yang tidak halal baginya?

Maka, adakah lelaki seperti itu dikatakan lelaki soleh dan baik serta boleh menjadi suami? Anda sendiri boleh buat penilaian..beragama atau tidaknya si dia itu. Ingat akhawat, Lelaki yang soleh dan baik, tidak akan terpedaya dengan pujukan anda, semata-mata kerana anda! Lelaki soleh yang baik, akan berusaha untuk menjauhkan dirinya daripada maksiat dan laranagn Allah s.w.t. Lelaki soleh yang baik juga memilih isterinya dengan mata hati.

Tetapi saya sendiri kadang-kadang berasa pelik, kerana ada wanita yang mengajak lelaki untuk berjumpa dan untuk menjalin hubungan cinta agar dia juga boleh mendabik dada untuk berkata pada orang lain “Aku pun..ada pakwe lahh!!!”.(Adui…ingat-ingatlah wahai wanita bergelar muslimah…tak bererti tidak ada pakwe..anda itu tidak laku. Malah anda sebenarnya lebih mahal dari orang yang ada pakwe) dan ada juga wanita tidak mahu lelaki yang baik, tidak mahu lelaki yang beragama (bimbang tidak bebas. Nak buat itu tidak boleh, nak buat ini pun tak boleh) jadi, asal ada rupa….asal kocek kaya…asal ada cinta…semua itu sudah boleh menobatkan seorang lelaki bertakhta dalam jiwa. Astaghfirullah..dasyat!

Akhir sekali suka untuk saya mengajukan persoalan kepada akhawat: Anda inginkan seorang suami yang membimbing anda ke jalan yang diredhai Allah. Tetapi jika sebelum anda berdua diikatkan dengan tali akad, dia dan anda sudah berani berjalan di titian kemungkaran dan kemaksiatan…mmm…bagaimanakah itu? Beranikah anda memutuskan sebuah perhubungan percintaan (yang sememangnya anda akur sudah berada di dalam kemaksiatan) kerana takutkan Allah s.w.t? Beranikah anda katakan TIDAK pada bercouple dan TIDAK untuk merasa nikmatnya berada di dunia percintaan sebelum perkahwinan?

Akhawat yang saya kasihi, mencari suami soleh? Adakah anda sudah cukup solehah untuk dirisik oleh seorang lelaki soleh (dan baik)?! Saya serahkan kepada anda untuk terus berfikir…dan terus berfikir. Sebelum itu…suami saya pernah berpesan kepada saya, katanya:

Bila kita berfikir..fikirlah dengan iman
Bukan dengan akal


والله أعلم بالصواب

£££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££

* (H.R al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, Ibn Majah, al-Nasai, al-Darimi, dan Ahmad bin Hanbal daripada Abu Hurairah. Hadith yang sama diriwayatkan oleh al-Tirmizhi daripada Jabir tanpa lafaz (لحسبها) :

حدثنا أَحْمَدُ بنُ مُحَمَّدٍ بنِ مُوسَى. أخبرنا إسْحَاقُ بنُ يُوسُفَ الأزْرَقُ. أخبرنا عَبْدُ الْملكِ عَنْ عَطَاءِ ، عَنْ جَابِرٍ ، عن النبيِّ قالَ: «إنَّ الْمَرْأةَ تُنْكَحُ عَلَى ديِنهَا ومَالِهَا وجَمَالِهَا. فَعَلَيْكَ بِذَاتِ الدِّينِ. تَرِبَتْ يَدَاكَ قال: وفي الْبَابِ عَنْ عَوفِ بنِ مَالِكٍ وعَائِشَةَ وعَبْدِ الله بنِ عَمْرِو وأبي سَعِيدٍ قال أبو عيسى: حديثُ جابرٍ حديثٌ حسنٌ صحيحٌ.

Ada juga hadith yang lain daripada jalur periwayatan yang lain dan lafaz matan yang ditambah dan juga tanpa lafaz (لحسبها)yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin Hanbal daripada Jabir:

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا يحيى بن سعيد عن عبد الملك ح و إسحاق بن يوسف الأزرق ثنا عبد الملك عن عطاء عن جابر قال: تزوّجت امرأة على عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال: «يا جابر أتزوّجت؟» قال: قلت نعم قال: «بِكْراً أو ثَيِّباً» قال: قلت: ثيباً قال: «أَلا بِكْراً تُلاعِبُهَا» قال: قلت: يا رسول الله، كن لي أخوات فخشيت أن تدخل بيني وبينهن فقال: «إِنَّ المرْأةَ تُنْكَحُ لِدِينِهَا ومَالِهَا وَجَمالِها، فَعَلَيْكَ بذاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ» .

Begitu juga hadith yang diriwayatkan oleh al-Nasai berikut terdapat penambahan lafaz dan ada lafaz yang sedikit berbeza dengan hadith imam Ahmad bin Hanbal yang sebelumnya dan juga tanpa lafaz (لحسبها):

أَخْبَرَنَا إسْمَاعِيلُ بْنُ مَسْعُودٍ قَالَ: حَدَّثَنَا خالِدٌ عَنْ عَبْدِ الْمَلِكِ عَنْ عَطَاءٍ عَنْ جَابِرٍ ،: أَنَّهُ تَزَوَّجَ امْرَأَةً عَلَى عَهْدِ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَلَقِيَهُ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ: «أَتَزَوَّجْتَ يَا جَابِرُ؟» قَالَ: قلت: نَعَمْ قَالَ: «بِكْرا أَمْ ثَيِّبا؟» قَالَ: قُلْتُ: بَلْ ثَيِّبا قَالَ: «فَهَلاَّ بِكْرا تُلاَعِبُكَ» قَالَ: قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ كُنَّ لِي أَخَوَاتٌ فَخَشِيتُ أَنْ تَدْخُلَ بَيْنِي وَبَيْنَهُنَّ قَالَ: «فَذَاكَ إذا إنَّ الْمَرْأَةُ تُنْكَحُ عَلَى دِينِهَا وَمَالِهَا وَجَمَالِهَا فَعَلَيْكَ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ».

0 Comments:

Post a Comment