30 September, 2007

“Kenapa tak nak instructor lelaki?pelik lah saya? nanti awak nak test JPJ pun dengan orang lelaki?”, kata seorang instructor (pangkat pakcik) kepada saya, saat kecoh di pejabat apabila instructor perempuan yang telah saya booked seminggu lebih awal diberikan kepada pelajar memandu yang lain. Saya disuruh belajar memandu dengan instructor lelaki. Saya bengang!

Saya merenung tajam pakcik itu, dan terus berkata:

“Pakcik, kalau sekiranya test JPJ itu boleh beri saya pilihan sama ada saya nak lelaki atau perempuan, saya akan pilih perempuan. sekarang ini saya boleh memilih.saya ada pilihan.”

“Abih..kalau tak de instructor perempuan, mcm mana?”, kata pakcik itu denghan sinis kepada saya.

“Saya tak belajar!”, jawab saya dengan tegas tapi tetap sopan.

“Okay..it’s up to you!”, katanya sambil menjeling kepada saya.

Yes…it’s up to me!! Sombongkah saya?.Bukan…saya bukan berlagak sombong. Saya cuma ingin pertahankan hak saya dan saya juga dengan tegas ingin memberitahu secara indirect kepada pakcik yang sudah separuh abad umurnya itu bahawa saya menegakkan hUkum Allah. Saya tidak kisah..andai orang disekitar saya mengatakan saya mengada-ngada. Hanya orang yang faham akan berpihak kepada saya.

Saya ada pilihan!

Mana mungkin saya membiarkan diri saya berada di dalam satu kereta dengan seorang lelaki yang bukan mahram, yang mana keadaan tersebut boleh membuatkan saya dan dia bersentuhan tangan (faham-faham sahajalah, bila belajar memandu. Lebih-lebih lagi dengan keadaan saya yang masih belum mahir. Tentu saya lebih memerlukan bantuan instructor untuk memegang stereng, walaupun dia memakai sarung tangan!).

Maka saya memilih jalan selamat iaitu belajar dengan instructor perempuan (itu juga yang suami saya inginkan).

Ya…saya memang tegas! Tetapi bukan kerana saya anti-lelaki ataupun mengada-ngada. Menjauhi fitnah lebih baik dan menjauhi perkara yang maksiat juga adalah wajib. Islam telah meletakkan had diantara lelaki dengan perempuan. Maka saya sebagai orang yang belajar agama tetap mempertahankan syariat Islam.

Di dalam banyak perkara wanita muslimah ada pilihan.Berjumpa doctor misalnya: kita perlu mencari seorang doctor muslimah dahulu. Jika benar-benar pasti tidak ada doctor muslimah. Maka baru pilihan dibuka kepada kita.

Entahlah…saya tak tahu nak kata apa lagi…saya kehilangan kata….

Tiba-tiba saya jadi sebak….duduk disebuah Negara yang rakyatnya beragama Islam…tetapi IsLAM SEKADAR NAMA, ISLAM SEKADAR DI DALAM KAD PENGENALAN.

Maafkan saya andai penulisan ini terlalu emosi. Saya benar-benar sensitive, bila hukum Allah diperlekehkan dan bila prinsip saya yang berasaskan hukum Allah dipandang dengan senyuman sinis!!!

22 September, 2007

“Kalau saya nak cari menantu mesti yang pandai baca Quran dan pandai I’rab (nahu) (كلوا واشربوا), mana satu (فاعل)? Kalau tak tahu, jangan harap lah!kalau tak tahu ‘irab tak faham Quran!!!”

Kenyataan ustaz Asmadi di kelas tutorial siang tadi membuat kami tersenyum-senyum. Macam tu lah ustaz, setiap kali tutorial ada sahaja yang nak diceritakan tentang anak-anaknya. Kadang-kadang masa tutorial, perbincangan kami hanya sekitar kisah dan kerenah anak-anaknya. Apa yang dibincangkan tentang subjek Kajian Perbandingan Kitab Hadith itu pun, saya sendiri tidak pasti.

Cuma, yang ingin saya kongsikan disini adalah berkenaan kenyataan ustaz diatas. Bila saya fikir-fikir…kalau sayalah yang menjadi anak perempuan ustaz Asmadi, tak tahulah bila saya boleh menamatkan zaman bujang saya. Bimbang-bimbang lelaki yang nak datang merisik pun, akan berfikir 40 kali sebelum mencuba. Heheh..

Tetapi kenyataan itu juga membuatkan saya teringat pada kata-kata saya sendiri kepada beberapa orang adik yang suka berbual mengenai calon suami. Saya pernah katakan kepada mereka, jika sekiranya anak perempuan saya dilamar seorang lelaki, soalan pertama dan utama yang akan saya kemukakan padanya ialah:

“Sebulan khatam al-Quran berapa kali? Bangun tahajjud setahun berapa kali? Tajwid ok tak? Bagaimana meletakkan diri dalam dakwah fillah? Berikan sebab kenapa perkahwinan itu penting?”

mmmm…terbeliak mata adik-adik yang mendengar soalan-soalan saya. Sambil tersenyum, seorang adik berkata:

“Ish..kalau macam tu, tak de orang nak kat anak akak!”

Heheheh…kami semua ketawa. Sebenarnya yang saya nak nyatakan disini, suami macam mana yang patut jadi pilihan seorang gadis. Saya berpendapat bahawa seorang gadis perlu lebih mementingkan agama daripada rupa dan wang ringgit. Bukankah Rasulullah sendiri telah memberikan panduan kepada umatnya ciri-ciri pasangan yang bagaimana perlu dijadikan pilihan hati?


حدّثنا مُسدَّدٌ حدَّثنا يحيى عن عُبيدِ الله قال: حدثني سعيدُ بن أبي سعيدٍ عن أبيهِ عن أبي هريرةَ رضيَ الله عنه عن النبيِّ صلى الله عليه وسلم قال: «تُنكَحُ المرأة لأَربعٍ: لمالها، وَلِحَسَبِها، وَجَمالِها، ولدِينها، فاظفَر بذاتِ الدِّينِ ترِبَتْ يَداك»*



Maksudnya: Diceritakan kepada kami Musaddad, diceritakan kepada kami Yahya daripada ‘Ubaidillah berkata: Telah menceritakan kepadaku Sa’id bin Abi Sa’id daripada bapanya daripada Abi Hurairah R.A: Daripada nabi S.A.W telah bersabda: Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana kemuliaanya (keturunannya), kerana kecantikannnya, dan kerana agamanya, maka berpeganglah yang mempunyai agama……”

Hadith diatas bukan sahaja boleh dijadikan panduan oleh lelaki di dalam mencari pasangan hidup, tetapi juga kepada wanita. Ciri-ciri seperti harta (kekayaan), keturunan dan kecantikan, jika tidak disertai dengan agama, maka akan binasalah segalanya. Harta perlu disertai dengan agama agar ia digunakan dengan sebaiknya. Keturunan tanpa agama akan gersanglah keturunan itu kerana tidak dibajai dengan iman dihati. Begitu juga kecantikan, ia akan pudar tanpa adanya agama kerana kecantikan yang sebenar ialah mereka yang hatinya cantik penuh dengan ketawadhuan dan ketaqwaan kepada Allah. Maka jelas disini dalam semua perkara agama perlulah diletakkan ditempat yang teratas.

Namun begitu pernahkah kita mendengar ungkapan seperti ini?: “Ramai orang soleh tapi tak baik!”

mmm…mcm mana pula tu? (saya mengerutkan dahi)

Ustazah saya pernah berkata begini: “Ramai ustaz yang soleh tapi tak baik. Solehnya ketika mengajar, berhadapan dengan orang ramai, melakukan amal ibadat, tapi tak baiknya sering berlaku dalam keluarga, bagaimana mereka bermu’amalah dengan isteri, anak-anak dan ahli keluarga”

Eh, kalau ada ustaz yang membaca pembaca penulisan saya ini, jangan marah-marah ye?Itu pendapat individu… (Perlu saya nyatakan disini…tidak semua macam itu, betul tak?) tetapi, apabila saya fikir-fikirkan semula ada benarnya kata-kata ustazah saya tadi. Kalau lah solehnya hanya setakat di depan orang tetapi di dalam rumahnya sendiri ia tidak berlaku soleh..maknanya ada masalah. Jadi..adakah kita nak cari suami yang soleh sahaja tetapi tidak baik?Adui!!! Susahlah macam ni? Nak cari suami soleh pun dah susah, ini pula nak cari suami yang soleh dan baik!

Bukankah orang yang beragama itu, insya Allah orang yang soleh..dan bukankah orang yang beragama itu orang yang baik? Kalau begitu, agama jugalah jawapannya! Nak suami soleh dan yang baik juga perlu lihat pada agamanya.

-Ehh..tapi tak juga..ada orang beragama pun masih tidak baik dan tidak soleh…masih ada masalah dengan akhlaknya?!Ada juga orang yang ‘kelihatannya soleh’ suka sangat duduk di majlis ilmu tapi kurang berakhlak. Ada juga yang ‘kelihatannya soleh’ suka duduk kat masjid tapi malas bekerja? Ada juga ‘nampak soleh’, tapi hatinya tak sesoleh apa yang ada pada zahirnya. Senang kata, ada orang nampak baik..tetapi sebenarnya tidak.

Mmm…itu memang betul….saya sukar hendak menafikan!

-Jadi, apa beza orang beragama dengan orang yang tidak beragama? Kalau begitu, buat apa susah-susah saya nak cari orang yang beragama, walaupun kadangkala orang yang beragama sama dengan orang yang kurang agamanya?

Nanti…nanti…hah! Nampak sangat kalau kita fikir macam itu, masih ada yang tak kena dengan kefahaman kita tentang orang beragama.

Atas sebab itulah…pentingnya mencari suami dengan mata hati bukan sahaja dengan mata. Ramai manusia nampak baik di mata tapi sukar ditafsirkan disebalik kebaikan itu. Mata kita boleh menipu, tetapi jika mata hati kita (jika kita dah terapkan dengan iman dan Islam), sukar untuk menipu. Mencari suami perlu berhati-hati (saya tidak mengajar supaya berburuk sangka, tetapi berhati-hati lebih baik dari menyesali. Kita yang akan duduk sebumbung dengan suami, kita yang akan menghadap muka suami hari-hari, kita jugalah yang kena telan pahit manis perangai dan kerenah suami. Jadi, perempuan juga ada hak untuk menanya tentang siapa bakal suami, bagaimana akhlaknya, bagaimana mu’amalahnya dengan rakan-rakan dan ahli keluarganya, bagaimana pegangan AGAMANYA dan perempuan juga ada hak untuk menolak, jika dia mendapat tahu ada yang ‘tak kena’ dengan bakal suaminya)

Pada pandangan saya, orang yang beragama adalah mereka yang takut pada Allah s.w.t, yang indah akhlaknya dengan keluarganya, yang akan berusaha menjauhkan dirinya daripada kemungkaran walau ia sekecil zarah. Jika nak tahu seorang lelaki itu beragama atau tidak, cubalah anda berkata begini padanya:

“Jika benar sayangkan saya…kita keluar dating jam 7 malam kat taman bunga

Itu satu cabaran untuk seorang lelaki. Bukti sayang atau tidak? mmm…jika benar dia datang, itu bermakna dia sudah melakukan 3 kesalahan dalam agama.

1) Keluar dating – jelas dalam Islam, berdating (berjumpa seorang lelaki dan seorang perempuan yang bukan mahram) tidak dibolehkan. Tetapi jika ia ditemani oleh kedua ibu bapa (atau beberapa orang perempuan yang thiqah) atas urusan yang penting, tidak ada masalah.
2) Jam tujuh malam- bukankah dah nak maghrib tu? Mengabaikan satu kewajipan untuk menghadirkan diri pada kemaksiatan?
3) Taman bunga – kalau difikir-fikir..baik ke..tempat itu..lagi pula nak pergi ke situ dengan tujuan berjumpa seorang perempuan yang tidak halal baginya?

Maka, adakah lelaki seperti itu dikatakan lelaki soleh dan baik serta boleh menjadi suami? Anda sendiri boleh buat penilaian..beragama atau tidaknya si dia itu. Ingat akhawat, Lelaki yang soleh dan baik, tidak akan terpedaya dengan pujukan anda, semata-mata kerana anda! Lelaki soleh yang baik, akan berusaha untuk menjauhkan dirinya daripada maksiat dan laranagn Allah s.w.t. Lelaki soleh yang baik juga memilih isterinya dengan mata hati.

Tetapi saya sendiri kadang-kadang berasa pelik, kerana ada wanita yang mengajak lelaki untuk berjumpa dan untuk menjalin hubungan cinta agar dia juga boleh mendabik dada untuk berkata pada orang lain “Aku pun..ada pakwe lahh!!!”.(Adui…ingat-ingatlah wahai wanita bergelar muslimah…tak bererti tidak ada pakwe..anda itu tidak laku. Malah anda sebenarnya lebih mahal dari orang yang ada pakwe) dan ada juga wanita tidak mahu lelaki yang baik, tidak mahu lelaki yang beragama (bimbang tidak bebas. Nak buat itu tidak boleh, nak buat ini pun tak boleh) jadi, asal ada rupa….asal kocek kaya…asal ada cinta…semua itu sudah boleh menobatkan seorang lelaki bertakhta dalam jiwa. Astaghfirullah..dasyat!

Akhir sekali suka untuk saya mengajukan persoalan kepada akhawat: Anda inginkan seorang suami yang membimbing anda ke jalan yang diredhai Allah. Tetapi jika sebelum anda berdua diikatkan dengan tali akad, dia dan anda sudah berani berjalan di titian kemungkaran dan kemaksiatan…mmm…bagaimanakah itu? Beranikah anda memutuskan sebuah perhubungan percintaan (yang sememangnya anda akur sudah berada di dalam kemaksiatan) kerana takutkan Allah s.w.t? Beranikah anda katakan TIDAK pada bercouple dan TIDAK untuk merasa nikmatnya berada di dunia percintaan sebelum perkahwinan?

Akhawat yang saya kasihi, mencari suami soleh? Adakah anda sudah cukup solehah untuk dirisik oleh seorang lelaki soleh (dan baik)?! Saya serahkan kepada anda untuk terus berfikir…dan terus berfikir. Sebelum itu…suami saya pernah berpesan kepada saya, katanya:

Bila kita berfikir..fikirlah dengan iman
Bukan dengan akal


والله أعلم بالصواب

£££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££££

* (H.R al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, Ibn Majah, al-Nasai, al-Darimi, dan Ahmad bin Hanbal daripada Abu Hurairah. Hadith yang sama diriwayatkan oleh al-Tirmizhi daripada Jabir tanpa lafaz (لحسبها) :

حدثنا أَحْمَدُ بنُ مُحَمَّدٍ بنِ مُوسَى. أخبرنا إسْحَاقُ بنُ يُوسُفَ الأزْرَقُ. أخبرنا عَبْدُ الْملكِ عَنْ عَطَاءِ ، عَنْ جَابِرٍ ، عن النبيِّ قالَ: «إنَّ الْمَرْأةَ تُنْكَحُ عَلَى ديِنهَا ومَالِهَا وجَمَالِهَا. فَعَلَيْكَ بِذَاتِ الدِّينِ. تَرِبَتْ يَدَاكَ قال: وفي الْبَابِ عَنْ عَوفِ بنِ مَالِكٍ وعَائِشَةَ وعَبْدِ الله بنِ عَمْرِو وأبي سَعِيدٍ قال أبو عيسى: حديثُ جابرٍ حديثٌ حسنٌ صحيحٌ.

Ada juga hadith yang lain daripada jalur periwayatan yang lain dan lafaz matan yang ditambah dan juga tanpa lafaz (لحسبها)yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin Hanbal daripada Jabir:

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا يحيى بن سعيد عن عبد الملك ح و إسحاق بن يوسف الأزرق ثنا عبد الملك عن عطاء عن جابر قال: تزوّجت امرأة على عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال: «يا جابر أتزوّجت؟» قال: قلت نعم قال: «بِكْراً أو ثَيِّباً» قال: قلت: ثيباً قال: «أَلا بِكْراً تُلاعِبُهَا» قال: قلت: يا رسول الله، كن لي أخوات فخشيت أن تدخل بيني وبينهن فقال: «إِنَّ المرْأةَ تُنْكَحُ لِدِينِهَا ومَالِهَا وَجَمالِها، فَعَلَيْكَ بذاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ» .

Begitu juga hadith yang diriwayatkan oleh al-Nasai berikut terdapat penambahan lafaz dan ada lafaz yang sedikit berbeza dengan hadith imam Ahmad bin Hanbal yang sebelumnya dan juga tanpa lafaz (لحسبها):

أَخْبَرَنَا إسْمَاعِيلُ بْنُ مَسْعُودٍ قَالَ: حَدَّثَنَا خالِدٌ عَنْ عَبْدِ الْمَلِكِ عَنْ عَطَاءٍ عَنْ جَابِرٍ ،: أَنَّهُ تَزَوَّجَ امْرَأَةً عَلَى عَهْدِ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَلَقِيَهُ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ: «أَتَزَوَّجْتَ يَا جَابِرُ؟» قَالَ: قلت: نَعَمْ قَالَ: «بِكْرا أَمْ ثَيِّبا؟» قَالَ: قُلْتُ: بَلْ ثَيِّبا قَالَ: «فَهَلاَّ بِكْرا تُلاَعِبُكَ» قَالَ: قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ كُنَّ لِي أَخَوَاتٌ فَخَشِيتُ أَنْ تَدْخُلَ بَيْنِي وَبَيْنَهُنَّ قَالَ: «فَذَاكَ إذا إنَّ الْمَرْأَةُ تُنْكَحُ عَلَى دِينِهَا وَمَالِهَا وَجَمَالِهَا فَعَلَيْكَ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ».

17 September, 2007

Ya Allah..
ampunkanlah aku, Ya Allah
Semakin hebat aku berdoa..semakin hebat aku Kau uji
Aku tidak mampu Ya Allah...
Ampunkan aku
sabarkan aku, Ya Allah.
Ujian Mu...
Dugaan Mu...
amat pedih
hingga membuat aku bertanya-tanya
mengapa?kenapa?untuk apa?
atas sebab apa semuanya terjadi!!!!
ampunkan aku
Jangan Kau jadikan aku hambaMu yang berputus asa
dari terus mencari Rahmat Mu..memohon kasihMu
MEMOHON PERLINDUNGANMU...
Rabbirgh Fir Li....

13 September, 2007

Kumulakan dengan seindah kalam

بسم الله الرحمن الرحيم

Entah mengapa aku ingin bersendirian pada malam ini. Ajakan seorang adik untuk berterawih secara berjamaah pada malam pertama Ramadhan ini kutolak lembut. Aku berkata dalam hati, aku ingin bersendirian. Setelah selesai solat isyak dan terawihku, setelah selesai tugasan tutorial untuk dibentang esok, akhirnya, jari jemari ini bertemankan hati yang tidak seperti hari-hari biasa, mengajak aku untuk meluahkan bicara yang tersimpan kemas di dalam jiwa.

Aku ingin berbicara….
Walaupun hati dan fikiran ini terlalu runsing dengan memikirkan nota dan buku-buku yang perlu diulangkaji, hati ini tetap berdegil untuk berbicara. Kerana apa yang ada didalam hati ini adalah suaraku..apa yang ada pada suaraku selalunya adalah harapanku…harapan yang bukan harapan biasa..tetapi ia tetap harapan yang bagiku cukup istimewa. Mengapa aku katakan ia sebagai harapan?kerana harapan seringkali mempunyai dua kemungkinan. Samada ia boleh menjadikan kenyataan ataupun ia boleh menjadi harapan tinggal harapan…

Hatiku menangis….jam 7 malam. Mengingatkan aku pada fenomena aku masih lagi anak-anak ingusan, anak-anak yang tidak kenal erti apa itu ibadah dan kewajipan, anak-anak yang masih lagi inginkan hiburan sebagai teman. Pada zaman itu, jam 7 selalunya tanyangan Doraemon di RTM 1 (Tidak silap aku pada setiap hari sabtu). Rancangan kartun popular kegemaran kanak-kanak…siapa yang tidak kenal pada Doraemon. Walaupun aku turut menonton kartun tersebut,emak selalu mengingatkan : “Maghrib..maghrib!” Abah pula selalu ingatkan: “dah nak maghrib” Aku tidak mnegerti waktu itu, yang aku tahu mak dan abah ingatkan, jangan lupa solat maghrib kerana menonton cerita kartun yang tidak ada faedah itu. Tetapi, semakin aku membesar sebagai anak gadis yang berpendidikan madrasah, aku semakin mengerti. Rupanya arahan itu, adalah arahan agar aku ihtiram pada waktu maghrib, bersedia dengan wudu’ di sejadah, mengaji al-Quran dan bersedia untuk menghadapa Tuhan. Itu bukan satu yang ada nasnya, tetapi itu adalah didikan mak dan abah agar kami adik beradik tahu menghormati waktu maghrib. (Mengapa maghrib itu amat dititik beratkan oleh emak dan abah, aku tidak pasti. Mungkin bagi mereka itu adalah waktu peralihan dari petang ke malam, waktu yang semua perlu duduk dalam rumah bersama keluarga.Atau macam orang tua-tua kata: waktu setan suka berkeliaran)

Tapi …7 malam disini, buat hatiku benar-benar terguris….buat hatiku dihujani gerimis…suara tawa berdekah-dekah kedengaran…suara jeritan bergurau senda menghilangkan keheningan….suara televisyen dari DRAMA terasa seperti berada dihujung telingaku walau aku berada di tingkat dua!!! Apa yang membuatkan aku lebih…lebih…ingin menangis..malam ini adalah malam 1 ramadhan bulan penuh keberkatan dan keampunan. Beginikah caranya anak-anak Islam menghormati maghrib…beginikah caranya anak-anak Islam menghayati Ramadhan?

Suasana..jam 7 malam itulah yang mengingatkan aku pada rumah, pada zaman kanak-kanak, pada zaman di sekolah menengah dan pada zaman tarbiyah di Maahad Tahfiz Melaka. Paling berkesan dijiwa ku ialah pentarbiyahan di maahad Tahfiz. Hingga kan ada seorang adik berkata padaku: “Kalau ingat apa-apa, mesti ingat maahad. Tak de tempat lain ke? Sekolah menengah ke?”

Aku ulangi sekali lagi..maahad paling berkesan! Disitu, hati dilentur untuk menjadi manusia yang menangis kerana Tuhan, hati lembut untuk berlumba-lumba melaksanakan kebaikan, ada ta’lim dan tazkirah..ada solat berjamaah. Disitulah, bila hamper masuk maghrib, ramai yang mandi di bilik air, ramai yang bergegas untuk bersiap-siap solat maghrib. Bila maghrib tiba…ada laungan dari akhawat yang sudah bersiap-siap dengan telekong..memanggil kami.. “solat jamaah..solat jamaah”, “mana imamah ni?” jika sekiranya aku yang menjadi imam “eh..banat cepatlah…imamah dah tunggu ni!” Kelihatan…ada yang bergegas ke surau..ada yang jerit…”tunggu…nak amik wudhu’” ada pula yang senyum-senyum masih membuat pertimbangan nak jemaah ke tidak.

Aku rindu suasana itu. Rindu pada malam Qiyamullail kami. Rindu untuk mendengar tangisan dan esakan yang menangis kerana berdo’a kepada Allah. Rindu pada do’a-doa akhawat yang mampu memecahkan tembok keegoan kami hingga mengalirkan air mata yang amat deras bagai tiada henti…rindu pada rintihan do’a-doa yang mampu menggegarkan jiwa! Do’a-doa yang mampu menginsafkan diri betapa kami adalah manusia kerdil yang seringkali tidak mengenang budi! Rindu…

Akhirnya aku mengalirkan air mata jua. Saat aku menaip ini airmataku mengalir…harapanku untuk mengubat rindu ini, entah bila…

Sukar untuk kudapatkan bi’ah itu disini. Aku tidak mahu memandang yang jauh-jauh…jika sikap sebahagian pelajar pengajian Islam sendiri sudah mampu membuat aku gusar hati dan menangis hiba…apatah lagi yang bukan pelajar pengajian islam…

Sering aku berkata dalam diri, jika yang berpengajian islam sendiri tidak mahu mengubah diri yang masih lemah dalam pembacan al-Quran secara bertajwid…bagaimana nak sebarkan Islam…
Atas tujuan apa kita melabelkan diri kita sebagai pelajar PENGAJIAN ISLAM? Mungkin ramai yang menjawab "sebab saya tidak ada pilihan…".
Jika begitulah…sampai bila-bila pun anak-anak Islam masih hanyut dengan hiburan
Sampai bila-bila pun, anak-anak islam akan meremehkan agama dan suruhan tuhan

Kerana kita salah satu diantaranya..

Kerana kita yang tahu hukum..turut sama memegang bendera cinta pada mungkar…jauh pada ma’ruf…

Kita tidak suka pada amalan-amalan sunat, kita jauhkan hati untuk mendengar tazkirah dan menempatkan diri dalam majlis ilmu, kita malas nak rebut pahala…
Kita lebih suka yang relax-relax, yang happy-happy….

Benarlah…kita berada diakhir zaman….zaman penuh fitnah….zaman penuh kemungkaran…

Ya Allah..kuatkanlah aku...

Luahan rasa di 1 Ramadhan 1428H

10 September, 2007

Aku terlalu rindu
Jiwa ku penuh dengan sendu
Menahan sakit rindu yang tidak tertahan
Ingin kucurah namun hajat tak kesampaian

Setiap hari rindu ini kusulam
menjadi bunga kasih di dalam jambangan
tersimpan rapi …bila ingin kusentuh, kukata “jangan”
kerana rindu itu adalah rindu terlarang

Sahabat
dayuskah aku menyimpan rindu?
Pengecutkah aku memendam rasa?
Jangan hadiahkan senyuman sinis mu
Jangan berikan pandangan hina mu
Kerana aku takut pada Tuhanku
Kerana aku takut mendekatkan zina pada diriku
Kerana aku gengam bara syariat hingga bertukar menjadi abu

Hidupkah lagi rindu di hati mereka yang berpacaran?
Masih adakah lagi rindu pada mereka yang sudah puas dengan kemaksiatan?
Indahkah lagi rindu bagi mereka, yang tidak peduli halal haram?
Maka disitu wujudkah cinta yang katanya ingin mencari redha tuhan?
Jauhkan aku dari semua itu wahai tuhanku,
Kuatkan aku yang berada di persekitaran hamba-hamba-Mu yang dahagakan cinta terlarang itu
Biar rinduku terlerai disaat yang haram menjadi halal
Biar rinduku terluah disaat ikatan perkahwinan sudah bersimpul mati

Hiaskan sabar pada rinduku, ya Allah
Indahkan ia dengan ketaqwaan, ya Allah
Moga rindu itu hidup dihati ini
Rindu itu hidup kerana-Mu
Agar bila disatukan,
aku berada di dalam rahmat dan keredhaan-Mu
Agar bila ditakdirkan tiada ikatan,
Aku redha dengan ketentuan-Mu

Ya Allah,
Engkaulah yang mengetahui rindu itu hidup di hati ini
pada hamba-Mu yang sentiasa merindui-Mu.

(Adakah KITA merindui-Nya?? Tepuk dada tanya iman )

Zaujah Yazid
K8U 202 Ungku Omar, UKM
21 Mac 2007.

09 September, 2007

Monolog

Tiba-tiba pagi tadi aku merasakan sesuatu yang sudah agak lama juga tidak hadir. Aku tersentak!Aku memejamkan mata, dan cuba melihat apa yang ada di skrin computer PTSL, laman web Gemilang tetap dihadapan mataku, Cuma..aku agak tidak selesa secara tiba-tiba. Dalam hati berkata: “Kau datang lagi rupanya. Kau nak musnahkan aku lagi?”

Aku bangun dari meja computer, terus menuju ke rak-rak buku. BP166! Aku terkejut..kerana bahan mengenai’nya’ terlalu banyak..banyak sekali.Baik dalam bahasa Melayu mahupun bahasa Arab dan Inggeris. Di saat tanganku hebat mencapai, buku-buku yang aku cari, saat itu jantungku berdegup kencang, aku rasa seperti nak pitam, kepalaku sakit bukan kepalang! Aku pejamkan mata lagi, lalu berkata dalam hati: “Aku tak kan berganjak!Kau tak mampu halang aku!Aku tak peduli siapapun Kau. Aku ada Allah!”

Aku teruskan pencarianku, sehingga aku berkenan dengan tiga buah buku yang bertajuk:
1) الدواء القرآني للجن والمس الشيطاني
2) عبادة الشيطان في البيان القرآني والتاريخ الإنساني
3) Sihir Penghalang Perkahwinan

Aku membawa buku-buku tersebut ke kaunter pinjaman dan kini ada bersamaku.Cuma..bila masanya yang hendak dibelek buku-buku itu. Tapi hendak atau tidak, aku perlu buka untuk buat penilaian.

Beranikah aku untuk meneruskan dengan tajuk-tajuk yang berkaitan dengan mistik?Aku tidak serikkah?Bukankah pengalaman semasa semester dua tahun satu yang lalu sudah cukup untuk aku jadikan I’tibar?Aku terlalu berani untuk mengulangi lagi? Kali ini aku akan hadapinya sendirian, jika dulu kami bersepuluh. Tapi kini aku hanya sendiri! Tapi apa bezanya dulu dan kini. Dulu pun,aku juga yang sendirian berlawan dengan’nya’. Tidak ada siapa yang tahu dan dapat menolong.

Aku pejamkan mata lagi lalu bermonolog sendirian:

“Seksalah aku semahumu…aku tidak akan peduli!Semakin kuat kau lakukan..maka semakin kuat aku akan melangkah dan semakin kuat juga aku berada dalam dakwah. Kau takkan berjaya!Kerana Tuhanku maha kuasa!”

Monolog ini ditulis pada 8 September,jam 6.00 petang.

Masih merenung hari-hari yang kian lama kian menguji keimanan. Mencari sebuah nokhtah diatas setiap kesukaran yang mengelilingi kehidupan. Namun, ia tiada perhentian…terus berlaku dan terus menyinggah tanpa ada sedikit pun ruang untuk membiarkan diri menghembus nafas lega!Pendek kata inilah yang dinamakan NEVERENDING STORY yang sebenarnya….

SIHIR dan GANGGUAN JIN dan SYAITAN adalah satu hakikat yang tidak dapat dinafikan. Ianya berlaku setiap hari sepertimana berlakunya kelahiran dan kematian. Kesayuan dan simpati yang bersarang didalam hati ini semestinya belum dapat membantu mereka-mereka yang menderita disihir dan diganggu. Penyakit ini tak mampu dilihat dengan mata kasar dan sukar untuk di terangkan bagaimanakah ia. HANYA MEREKA YANG SAKIT DAN MEMAHAMI, MENGERTI BETAPA DERITANYA MEREKA YANG TERKENA SIHIR DAN GANGGUAN!!!.

Ini adalah realiti bukan satu omongan kosong yang perlu dipandang dengan sebelah mata. Kadang-kadang penulis menjadi hairan..kenapa dan mengapa semua ini perlu terjadi? Mengapa mereka yang tidak bersalah perlu menjadi mangsa? Sehinggakan penulis menjadi manusia paling sensitif apabila mengenangkan anak-anak Islam yang sedang dan ingin berjuang dalam menegakkan kalamullah adalah antara mereka yang paling hebat mendapat ‘tentangan’ dari makhluk halus ini!!!(walaupun ada yang lagi hebat lagi) Musuh ketat yang tidak dapat dikesan apalagi dilihat dengan mata kasar.

Akhirnya penulis akur..bukankah itu janji iblis kepada Allah s.w.t…janji iblis yang angkuh…untuk menyesatkan anak-anak Adam.(al-Isra’:61-65),(al-Zumar:73-88).
Tapi perlukah kita kalah dengan tentangan mereka? JAWAPANNYA PASTI TIDAK! Memang sukar…sukar..

Keadaan ini juga membuatkan penulis sedar bahawa mengapa ayat-ayat sihir kerap kali penulis baca dan hafal di dalam al-Quran. Benarlah, tidak Allah jadikan sesuatu itu dengan saja-saja dan tidak Allah juga memperingatkan hamba-Nya dengan sesuatu perkara juga dengan saja-saja.

Pada asalnya penulis juga bukanlah orang yang mengerti tentang semua ini, tetapi Alhamdulillah, berbekalkan sedikit ilmu dan pengalaman, akhirnya penulis menjadi diantara mereka yang ‘arif tentang sihir dan gangguan. Bila penulis amati, penulis berpendapat bahawa setiap muslim itu perlu tahu ttg ruqyah, perlu tahu tentang sihir dan gangguan., lebih-lebih lagi apabila orang itu adalah mereka-mereka yang tinggi ilmu agamanya (tentulah mereka ini adalah golongan asatizah, dan bakal asatizah, ataupun mereka-mereka yang sedang mendalami ilmu agama).

Mengapa penulis katakan demikian? Lihatlah disekeliling anda, jika sekiranya berlaku kerasukan (hysteria), apa yang akan orang lakukan?.Mungkin ada yang lari kerana takut. Ada pula yang panik – “nak buat apa.ye?!”, mungkin juga ada yang masih stay utk membantu, tetapi dgn cara yang salah (selalunya menggunakan kaedah khurafat yang diwarisi dari orang lama-lama, seperti meletakkan bawang putih dan sebagainya, ataupun mereka membaca ayat al-quran tetapi tidak kena dgn cara dan method rawatannya), dan bila ditanya pada ustaz atau ustazah, kebanyakannya akan berkata “ooo..maaflah,saya tak pandai sangat dalam hal-hal mcm ni…”.Akhirnya ustaz atau ustazah sendiri terkapai-kapai mencari jalan untuk membantu.

Sayang sekali, seharusnya ustaz dan ustazah inilah yang sepatutnya menunjukkan jalan yang sebetulnya pada mereka-mereka yang di dalam keadaan terdesak ini. Akhirnya, kerana terlalu kebuntuan, mereka akan berjumpa dengan bomoh untuk mendapatkan bantuan.

Maka disinilah penulis melihat peri pentingnya, asatizah dan mereka-mereka yang berilmu agama memainkan peranannya di dalam membantu masyarakat Islam kita daripada terus terjerumus di dalam kesyirikan kerana kejahilan mereka. Seandainya jika kita bukanlah seorang perawat sekalipun, tetapi sekurang-kurangnya kita tahu apa yang perlu dilakukan tatkala tersepit di dalam keadaan sedemikian. Jangan sangka, dunia moden kini semua itu tidak berlaku. Tidak ada yang mengarutnya tentang reality dunia mistik…jangan terkejut seandainya telefon bimbit anda diganggu oleh makhluk mistik…kerana tak bererti jika anda canggih,,,mereka kolot..sebenarnya..mereka juga canggih seperti kita….

07 September, 2007

“Pernah tak kamu jumpa dengan orang yang berkhidmat kepada kedua orang tuanya sepertimana kamu melihat uwais al-Qarni?”, ustaz Azwira mengemukakan satu pertanyaan yang cukup tegas dan menuntut bukti diatas jawapan yang diberikan di dalam kuliah tadi.

Aku dengan yakin menjawab: “Ada”
“Kalau kamu kata ada,Siapa?”, soal ustaz Azwira lagi
Sekali lagi dengan yakin aku menjawab: “Suami saya!”
Ustaz memberikan senyuman yang aku seakan faham dengan senyuman itu, Katanya “Ana percaya suami sakinah ada ciri-ciri atau kelebihan yang makbul doanya”

Aku juga percaya, ustaz (Bisikku didalam hati pada waktu itu). Aku percaya kehidupan suamiku adalah kehidupan yang barakah. Kehidupan suamiku adalah kehidupan yang yang mendapat redha Allah. Walau bagaimana pun kelemahan dan kekurangan yang ada padanya, aku tidak sekali mahu mengatakan aku menyesal bersamanya.Dia adalah suamiku..yang banyak mengajar aku erti kesabaran.

Mak aku juga yang kata:
“Mana nak cari lelaki macam ajid,kak. Kalau dalam seribu, belum tentu satu pun ada macam Ajid”
Siapalah aku untuk menyangkal kenyataan itu. Siapalah aku…kerana bukankah aku yang hidup bersamanya..hidup sebagai isterinya.Akulah yang menyaksikan kehidupannya.

Aku yang menyaksikan - Ihtiramnya dia kepada emaknya (malah kepada kedua ibu bapaku juga) ..ketaatan yang tidak berbelah bagi kepada emaknya, walau emaknya kadangkala sukar untuk ditafsirkan kehendaknya. Hingga emak mertuaku sendiri pernah berpesan kepada (saat itu kami baru seminggu di ijabkabulkan):
“Dia (Ajid) anak yang soleh. Dia masuk syurga. Dia selalu jaga I. Awak jaga dia baik-baik. Jaga hati dia. Jangan buat dia susah hati”
Itulah dia kata-kata yang keluar dari mulut seorang emak untuk anaknya. Pujian..dan sanjungan.Emak mertuaku menangis bila berkata begitu kepadaku. Dan aku? Aku hanya mampu menahan sendu…namun hatiku menangis sayu... mataku tetap bercahaya.

Kini emak mertuaku sudah terlantar sakit kerana stroke. Siapa lagi kalau bukan Ajid juga yang ambil berat..siapa lagi kalau bukan Ajid juga yang memerhatikan dari A-Z, untuk keperluan emaknya yang sudah tidak berdaya.

Benar kata ustaz..Ajid ada kelebihan seperti mana Uwais al-Qarni. Ajid boleh rawat orang..dan setiap ayat al-Quran yang keluar dari bibir cantiknya itu, seringkali menjadi (itu tandanya,doa nya makbul). Ajid, walau susah manapun, tapi tetap murah rezekinya. Ajid walau sedih macam manapun, ia tetap ada bahagia yang menanti. Aku lihat keberkatan itu, aku juga turut merasai keberkatan itu. Ajid selalu pesan, agar aku tidak mengabaikan kedua orang tuaku…walau siapa pun mereka (ibu bapa kita):
” kita kena hormat mereka..jangan tinggikan suara pada mereka. Sekarang tak nampak, nanti Allah balas juga.”

Aku tidak pernah lupa pengorbanan emak..aku tidak lupa jasa abah...
semuanya masih aku ingat...
walaupun kadangkala hatiku penuh luka..hatiku penuh hiba..

“Rabbirgh fir li waliwali dayya, warhamhuma kama rabbayaani soghira…”

06 September, 2007



Kami...yang setia menanti kehadiran Sheikh al-Hilali





Sheikh al-Hilali telah mengunjungi Fakulti Pengajian Islam (Jabtan al-Quran dan al-Sunnah) pada 5 September 2007 jam 3.30 petang.Beliau telah menyampaikan sebuah ceramah yang bertajuk : "Kepentingan Ilmu Hadith dalam pengajian Islam" Ceramah yang disampaikan di dalam bahasa Arab tersebut telah bertempat di Bilik Seminar Siswazah FPI.

Segala Puji itu hanya layak kepada Allah s.w.t


04 September, 2007

Aku baru pulang dari Jabatan al-quran dan al-Sunnah.Menampal artikel Seminar al-Sunnah di notice board jabatan.Sebenarnya sekarang ini, aku sedang singgah sekejap sahaja di CC UO, untuk mengesahkan jadual masuk peperiksaan.mmm..exam last 23 November..wah!!!lambat lagi lah balik S'pore!!Pelajar tafsir dengarnya exam terakhir mereka 19 November.Fuh!mcm biasalah,budak hadith selalunya lambat habis exam.Apapun..strategi perlu bermula.habiskan semua assignments then study untuk exam.Nanti cuti raya ni,nampaknya kena bawalah, semua buku-buku dan nota-nota. Rabbi yassir.

Hah!ada gambar menarik nak kongsi dengan semua cuba tengok gambar ni?



inilah, tangga tinggi nak naik ke blok aku.penat tau, angkat barang2 nak naik tangga ni.Selalunya Ajid lah..yang jadi mangsa angkat barang2 aku. Bila aku tanya Ajid. "Ajid, are you okay? Boleh angkat tak?"


Dengan selamba Ajid menjawab:"kalau tak boleh pun,Ajid kena angkat jugak!" heheheh.kesian Ajid.

Berikut adalah gambar bilik kesayangan aku di UO, suka duka sendirian tanpa teman disisi:












Oklah...jumpa lagi bila ada perkara yang ingin dikongsi wassalam...

03 September, 2007

“Sakinah ni, Wahabi rupanya”
“Sakinah Salafiyah..amik gambar tak?”

Terasa air liur saya tersekat dikerongkong. Perlukah saya tersenyum atau perlukah saya marah, atau tidak memberikan apa-apa respon?Atau bagaimana? Lidah saya kelu dengan kenyataaan yang keluar dari mulut seorang pensyarah yang amat saya hormati kerana ilmunya. Salafi/Wahabi ia adalah satu gelaran yang bagi pandangan saya amat berat untuk saya mengiyakan di hadapan orang lain. Seterusnya ia membuatkan saya bertanya pada diri, saya wahabi ke?saya salafi ke?Akhirnya saya sendiri keliru dalam memberikan satu jawapan yang tegas pada saat itu.

Saya menjadi bimbang dengan kenyataan ustaz itu terhadap saya. Saya yakin banyak mata yang tertumpu pada saya, kalau tidak pun hati dan jiwa mereka bertanya-tanya tentang semua itu. Saya jadi tidak sedap hati, bila ada persoalan yang dilontarkan kepada saya. “Akak mazhab apa sebenarnya? Apa itu salafi? Siapa Nasiruddin al-Bani?”

mmm…ingin sahaja saya lontarkan kembali satu persoalan kepada yang bertanya, “kenapa Tanya semua itu kepada saya? layakkah saya yang tidak mempunyai banyak ilmu tentang semua itu menjawab persoalan-persoalan tersebut?” Tetapi seperti biasa,saya akan menjawab yang terbaik mengikut apa yang saya fahami dan juga menurut apa yang saya ketahui.

Di dalam hal Salafi dan Wahabi ini, Saya berpandangan bahawa salafi dan wahabi BUKANLAH sebuah mazhab yang baru (tetapi ada juga beberapa pensyarah yang berfahaman sedemikian). Bagi saya kedua-duanya mempunyai tujuan perjuangan yang sama iaitu menegakkan sunnah dan membanteras bid’ah. Sebenarnya tidak ada apa yang salah mengenai keduanya, tetapi biasalah, kadangkala para pengikutnya terlebih-lebih dan kadangkala tersasar dari tujuan asal, hingga terlalu ekstrem dalam membid’ahkan orang lain.

Sungguh!siapalah saya? Saya tidak layak untuk menisbahkan diri saya kepada salafi lantaran golongan salaf itu adalah golongan mulia yang tidak ada bandingannya, dan saya tidak pernah mengakui diri saya wahabi lantaran saya bukan lah insan yang begitu maklum dengan perjuangannya ataupun insan yang berkobar-kobar untuk berada didalam fikrah dan barisan mereka. Jelasnya saya bukan salafi dan saya bukan juga wahabi. tetapi saya adalah muslimah yang tidak mahu menjadi muqallid (mengikut buta tanpa ilmu dalam agama dan ibadah) tetapi sedang mendidik diri ke arah muttabi’(melaksanakan agama dan ibadah berdasarkan ilmu dan dalil yang telah dikaji).

Berikut saya lampirkan bersama sebuah artikel yang amat bernas untuk difikirkan bersama:

http://www.al-wahidah.com/artikel/katakantidakpadawahabi.html

01 September, 2007

Perbualan saya dengan seorang teman di dalam bas ketika pulang dari kelas tutorial telah mencetuskan satu idea untuk saya coretkan di atas kertas ini. Perbualan itu adalah berkenaan teguran seorang pensyarah. Tentang teguran itulah sebenarnya yang saya nak kaitkan dengan tajuk diatas.

‘Bila lelaki ‘malu’…., mmm malu mengenai apa pula ni,ya?. Ini bukan malu nak mengorat perempuan, bukan juga malu nak berbual dengan perempuan, apatah lagi malu nak menyuarakan hasrat hati tapi ini adalah apabila lelaki malu NAK DUDUK DEPAN DALAM DEWAN KULIAH!!!

Hah! Jangan marah, pada kaum lelaki yang membaca penulisan ini. Yang penting saya nak tegaskan disini, tidak semua lelaki mempunyai sikap yang sedemikian. Jadi, kalau lelaki yang tidak mengaku diri mereka segan nak duduk depan, janganlah nak marah-marah pula. Kalau nak marah, biar pada yang hak!Kalau nak marah biar marah pada orang yang membuat kemungkaran, bukan orang yang menegur kesilapan. Baru cantik keperibadian!

Fenomena siswa suka duduk di belakang bukanlah satu fenomena asing (Itu jugalah yang terjadi di Fakulti Pengajian Islam, pahadal semua ustaz-ustaz (siswa-siswa) tahu kedudukan lelaki dan perempuan). Masuklah ke dewan kuliah manapun, pasti siswi yang memenuhi barisan hadapan. Betulkah siswa tidak diberi peluang? Benarkah siswi selalu menjadi penghalang?!

Betul atau tidak, bukan persoalannya. Persoalannya, kenapa siswa sendiri yang tidak mahu merebut peluang? Mengapa siswa sendiri tidak mahu menjalankan apa yang telah ditunjukkan dalam sunnah? Kalau nak kejar anak gadis orang, amboi bukan main lagi, selalunya tak nak kalah, mesti nak dia yang dulu, bimbang melepas..tapi kalau nak rebut kerusi dihadapan, mmm rela tunggu pensyarah datang, dapat duduk belakang pun tidak mengapa. Bagi alasan, “Saya malulah..perempuan ramai!” Alasan semata! Jangan sampai siswi su’ zhan (berburuk sangka) pula pada siswa, nanti dilabelkan sebagai orang yang bukan dengar kuliah, tapi duduk di belakang sengaja nak cuci mata!.

Tidak salah jika saya berpandangan, seANDAInya siswi dibenarkan menjadi imam, Saya rasa siswi jugalah yang berada dihadapan dan siswi juga yang imamkan solat, lantaran siswa malu nak menjadi orang depan, siswa malu nak memperlihatkan mereka yang seharusnya berada dihadapan!. (Tapi jangan salah faham, apa yang saya nyatakan ini, tidak ada kena-mengena dengan Aminah Wadud. Ini hanya pandangan sekiranya berlaku sedemikian)

Mungkin siswa lupa. Mereka lupa pada semangat perjuangan para sahabat. Mereka lupa pada tertib dalam solat. Siapakah yang dihadapan dan siapakah yang seringkali menjadi penyelamat agama dan pejuang di medan perang jika bukan manusia bergelar lelaki. Mungkin mereka juga lupa firman Allah s.w.t الرجال قوامون على النساء, mereka lupa mengapa harta warisan diberikan lebih kepada kaum lelaki, siapa yang menjadi wali, talak itu ditangan siapa, siapa yang menjadi tok kadi, siapa pula pemimpin dalam keluarga? Sudah tentu jawapannya ialah LELAKI.

Tetapi jika disaat sedang menjadi mahasiswa ini mereka memperlekehkan peranan kepimpinan yang diberikan oleh Allah kepada mereka, nampaknya mereka sendiri memperlihatkan pada kaum wanita bahawa mereka itu lemah (sebenarnya mereka tidak). Bukankah sikap sedemikian mendatangkan tanggapan negatif siswi terhadap siswa, lebih-lebih lagi jika siswa itu berpengajian Islam? Jangan marah jika saya nyatakan bahawa sikap itu juga mengurangkan kredibiliti dan karisma seorang pelajar muslim yang cemerlang. Kerana apa? Kerana kita takut untuk tampil kehadapan diatas sebab yang kurang munasabahnya!.

Maka, duduklah dibarisan hadapan wahai siswa muslimin. Perlihatkanlah, bahawa dirimu tahu akan tunjuk ajar Rasulullah, dirimu mewarisi semangat perjuangan para sahabat, dirimu mampu dijadikan contoh bagi siswi muslimat sebagai hamba Allah pengegak syariat, jagalah pandangan matamu kerana bimbang kita tersilap pandang dan kerana tersilap pandang itu membenihkan zina hati, dan apabila terbitnya zina hati ia mampu menjadi penghalang masuknya ilmu kurniaan Ilahi.

Jangan salahkan siswi muslimah jika mereka tersilap tingkah. Fikirkanlah jika tidak kerana lelaki yang kurang memberikan contoh, maka wanita akan menjadi lebih kurang terkawal, jika tidak kerana lelaki yang kurang menjaga adab pergaulan dengan wanita, maka mereka juga kurang mengerti bagaimana untuk meletakkan sifat malu dihadapan, dan jika lelaki tidak mahu duduk dihadapan, maka jangan marah jika muslimah lebih terkehadapan daripada lelaki.

Fahamilah bahawa kata-kata saya bukan ingin menyakiti hati, tetapi kata-kata saya cuma ingin membantu muslimin agar sedari peranan diri demi Islam yang dicintai. Wallahua’lam.