21 May, 2007

Astaghfirullah..

Perasaan apakah ini? Sakit…dan kadangkala menusuk bagai ditusuk sembilu! pedihnya sukar untuk ku ungkap..bagai ada sesuatu yang terbuku penuh di lubuk hati. Amarahku mudah berada di kemuncaknya, bagai gunung berapi yang sedang mengeluarkan laharnya yang amat panas! Marah…dan mudah meragam!!apa sudah jadi dengan perasaan ini ya Rabb!

Rabish rah lii sodri, wa yassir li amri…

Itulah yang selalu kubisik di dalam hati..kurayu di sujud terakhir.

“sakinah, awak tolong buat nie ye?”
“ustazah, nanti buat nie ye?
“kakak, tolong lah mak lipat kain!”
“inah…amik kan itu?”
“awak..boleh kita call?”
“kak, nak minta tolong boleh?”
“saya ada kemusykilan boleh tolong jawab?”
“kak, nak tanyalah…”
“ustazah besok free tak”

Adakah semua itu..membuat hatiku rajuk! adakah semua arahan dan permintaan itu membuat hati ini terasa sesak?! Sehingga benar…aku sudah mula sesak nafas!aku sudah mula sakit jantung!aku sudah mula pening kepala di TAHAP MAKSIMA!!!! Badan aku kadang kala bagai di toreh-toreh dengan pisau..bisa dan amat menyakitkan..pedih dan amat mengerikan!namun apa daya, kaki ini perlu juga melangkah, jiwa ini perlu kuat untuk terus menghadapi hari-hari yang terus berganti tanpa henti dan perlu menghulurkan tangan memberi bantuan pada mereka yang memerlukan.

Aku semakin sesak!ku tarik nafas perlahan-lahan..ku hembuskan jua dengan perlahan-lahan. Sejenak aku terfikir..apakah yang akan terjadi andai nafas ini tiba-tiba terhenti?! Kerana aku sering bertanya pada Ajid “adakah inah akan mati?”. Semua orang akan mati..setiap jiwa pasti merasai mati!Aku tersenyum, kemudian muram kembali. Aku tidak mahu mati dengan sia-sia…aku ingin berjuang walau disaat2 akhir hayat itu…adalah saat aku masih lagi dalam perjuangan!

Ada orang kata aku berkira. Membuat itu dan ini pun nak berkira. Bukan..aku bukan berkira…kerana aku bukan jenis manusia berkira. Tetapi, memahamkan orang tentang keadaan kita adalah yang terbaik, daripada memikul beban yang cuba digalas walau sedari awal kita memang tahu bahawa kita tidak mampu. Aku tidak kisah mendengar masalah orang, aku tidak kisah menghabiskan masa utk org yang memerlukan bantuan, aku tidak kisah menjadi pendengar setia, kerana aku yakin aku diciptakan Allah untuk itu…membantu manusia keluar dari lingkaran permasalahan hidupnya dengan kekuatan dan keupayaan yang termampu oleh ku!

Tapi jiwa ini tiba-tiba jadi sesak…aku seolah-olah ingin mencari nafas. Dimana nafas yang telah lama sebati dalam diri ku?

Mungkinkah aku TERLALU rindu..aku rindu pada pejuang kebenaran.
Aku rindu pada akhawat yang takutkan Tuhan.
Aku rindu pada muslimah yang berbicara dengan iman.
Aku rindu pada an-nisa’ yang menjaga kehormatan dirinya.
Aku rindu pada wanita yang jiwanya dahaga utk mendengar ilmu dan nasihat.

Mungkin…
Dewasa ini dipersekitaran ku yang membuat aku bungkam
Yang membuat aku menahan perasaan
Mengalirkan airmata…
Membuatkan aku mati akal
Bagaimakah jalan penyelesaiaannya!
Aku tidak mampu bergerak sebagaimana aku bergerak…
Kerana mungkin mawar-mawar berduri itu yang membuat aku sesak nafas..
Yang membuat aku beristighfar panjang
Yang membuat aku tersenyum kepahitan..walau cuba kumaniskan dengan kemesraan…
Aku rindu pada wanita yang hatinya bukan utk hiburan dan kegemilangan
Tetapi hatinya penuh dengan keimanan dan ketaqwaan…
Ya rabb..bantulah aku
Aku tidak mahu beralah
Aku mahu terus berjuang
Walau nyawa sebagai gantian.

Jalan menuju syurga tidak menjanjikan kesenangan.
Tiket ke syurga TERLALU MAHAL….
Moga aku tidak tumpas…dalam merebut TIKET KE SYURGA

0 Comments:

Post a Comment