20 May, 2007

Sesuatu yang ingin dikongsi bersama.Kata2 berikut ..ditulis krn mengenangkan nasib seorang isteri yang sungguh menyedihkan.walaupun pada waktu itu aku masih belum mendirikan rumahtangga, tapi pahit dan sakit yang bersarang dijiwa wanita nya cukup kuat aku rasakan, sehinggakan aku dapat meluahkannya dalam bentuk kata-kata berikut.kisah 5 tahun yang lalu seolah-olah diulang tayang dimataku setiap kali membaca kata-kata ini. Semoga Allah memberinya kekuatan utk meneruskan hidup ini berpayungkan iman dan taqwa.Amin

Bicara Isteri buat Suami Tersayang

Saat kau bisikkan kalimah ‘I love U’
Tak terucap sepatah kata,tak terluah walau sedikit rasa
Aku bungkam,
Yang hanya ada padaku tika itu..
Airmata kasih dan gumpalan rasa penuh syahdu.

Bila kau putuskan akulah permaisuri seumur hidupmu
Senyumku tak lekang dari bibir,bahagiaku hanya Tuhan yang tahu.

Abang,
Bila tali ‘akad’ dikait indah dalam hidup kita,
Telah kuserahkan segalanya
Kasihku padamu tidak pernah padam
Anak-anak kita, kuhadiahkan padamu tanda sayang yg tak pernah lekang
Walau kutahu,melahirkan itu bagai mengundang kematian
Apa yang kau ingini aku turutkan
Segalanya ..hanyalah untukmu abang.

Tapi aku sedih,abang
Kau tidak pernah reti-reti untuk memahami
Setiap apa yang kulakukan, bagai tiada memberi apa-apa erti
Pengorbanan yang kusanggupi, tidak sedikitpun kau kenangi
Malah kau ingin mencari satu lagi.

Bukan aku ingin mengungkit abang
Cuma aku ingin memperingatkan
Perkahwinan adalah amanah
Aku adalah amanah Tuhan
Anak-anakmu adalah tanggungjawab yang bakal dipersoalkan
Sudah cukupkah bimbingan yang kau berikan padaku dan anak-anak?!
Sudahkah kau yakin,abang..
Ajaran agama itu sudah sebati dalam hidup kami?!
Ketahuilah abang,
Harta dan kasih sayang masih belum cukup
Seandainya, kau masih membiarkan aku dan anak-anak
Lemas dan terkapai-kapai dalam mengenali yang maha Esa.

Abang,aku merayu..
Jgn kau seksa jiwa dan batinku
Jika Siti Asiah diseksa oleh suaminya Firaun
Kerana beriman kepada Tuhan
Tapi kau telah menyeksa jiwaku
Lantaran membiarkan aku kelemasan dalam
merindui bimbinganmu dan mengenali hakikat Tuhan!!.
Mengertilah abang..
Kau begitu bermakna dalam hidupku
Amanah yang kau pikul kini belum terlaksana
Walau bertahun sudah kita bersama
Dan kini mengapa amanah lain pula ynag ingin kau sandang??!!

Madu yang ingin kau hadiahkan padaku terlalu pahit abang
Menelan madu itu umpama menelan jadam!!
Bukan aku tidak mahu berpayung emas diakhirat
Bukan aku menafikan hak mu yg boleh berkahwin empat
Cuma aku tak sanggup,
Dosa abang kian bertambah,dosa abang tak sempat bertaubat!!.

Bicara kasihku untukmu abang
Agar kau fahami bahawa diamku penuh makna
Tidak sekali ada rela.
Dan aku sememangnya mengerti
Mana mungkin aku mengharap suami semulia Rasulullah
Andai diriku tidaklah sehebat Sayidatina Khadijah.
Abang..ayang sayang abang…

Umairah
18 july 2003

0 Comments:

Post a Comment