11 May, 2007

Adik,
Sememangnya untuk meresapkan ketabahan dalam diri,
tidaklah semudah kita mengungkapkannya di hujung bibir…
Untuk mengabadikan sebuah keteguhan jua,
tidaklah semudah kita melafazkannya dengan suara merintih
Mampukah kita menjadi juara diatas setiap mehnah yang Tuhan hadiahkan pada kita?
Mampukah kita menjadi manusia yang masih terus kuat untuk berdiri walau ribut taufan datang dengan tiba-tiba?
Mampu atau tidak…
Semuanya itu… Terpulang pada diri kita!!

Adik,
Kadangkala kita lupa bahawa semakin hari kita semakin dewasa,
Kita lupa bahawa kita perlu mempersiapkan diri untuk menempuh gerbang dewasa
Agar setiap apa yang mendatang kita bersedia untuk menghadapinya
Kerana..
semakin kita dewasa, kita akan dihimpit dengan dugaan dan cubaan
semakin kita dewasa, kita akan didatangi kemanisan dan kepahitan
yang mana semuanya itu cukup luar biasa
cukup menduga kekuatan kita
cukup untuk membuatkan kita berserah diri pada keadaan

maka kita perlu punya hati yang utuh
jiwa yang kukuh
Agar kita tidak cepat melatah ketika di cubit bisa penderitaan
Jiwa tidak mudah rentung bila dibakar api kekecewaan
diri tidak jatuh terduduk bila di hempas ombak kegelisahan


Namun hakikatnya jiwa kita masih rapuh..
Kerana jiwa kita masih muda.
Kita mahu yang indah-indah
Kita suka yang mudah-mudah
Kita rasa hidup bila gelak dan tawa
Kita tidak mahu yang pahit-pahit
Kita tidak suka yang leceh-leceh
Kita tidak gemar pada yang sakit-sakit
Jelas….
Kita perlukan terapi untuk mengukuhkannya
Agar bila ia berbicara ia menyusun kata dengan iman
Agar bila ia terguris ia mudah diubati jua dengan iman
ketahuilah
Terapi hati kita adalah semangat para anbiya’
Terapi jiwa kita adalah al-Quran dan al-Sunnah


Zaujah Yazid
K8U 202 Ungku Omar, UKM
21 Mac 2007



0 Comments:

Post a Comment